Wednesday, August 24, 2005

It's My life

Dulu bokap pernah bilang, “Ya, kamu itu kalo nggak ada komputer, bisa mati.” Dan omongan bokap emang bener. Amat sangat bener. Kenapa? Soalnya aku kelimpungan, kayak orang sekarat, waktu kompiku bermasalah.
Mungkin karena udah tua kali ya, jadinya dia mulai ngerengek. Contohnya aja cd-rom. Cd-romku udah mau koit. Sekarat. Koma. Apalah. Yang jelas, lensanya udah lemah. Makanya kadang nggak bisa baca cd. Sampe gedek sendiri. Harus diganti. Tapi belum ada kertas merahnya, makanya nggak bisa lengser ke prabon.
Belum nyelesein satu masalah, udah muncul masalah lagi. Kalo nggak salah, hari sabtu tgl 6/8, itu kompi bermasalah. Waktu aku nyalain kompi, ada bacaan soal CMOS. Nah lho, apa pula itu? CMOS? Nggak ngerti lah. Aku continue aja, dan nggak masuk ke BIOS, abis nggak mudeng sih. Tapi ternyata, kompi jadi lemotz abis. Klik icon kapan, reaksinya kapan. Bulukan duluan tuh nungguinnya.
Ku restart deh si kompi, dan ternyata spesifikasi kompiku berkurang. Harusnya 933 Mhz, jadi 486 Mhz. Walah mak, panik tuh. Kenapa ya? Siapa yang ngotak-ngatik? Apa ke hack si kompi? Nggak mungkin lah. Karena nggak tahu itu kenapa, aku langsung telepon sama si kepsek.
Waktu itu, dia baru selese aja ngajar. Yang angkat Pak Sulaks, dan si kepsek ada di kamar mandi. Pengen telepon balik, tapi ternyata si kepsek udah balik dari kamar mandi. Aku langsung nyerocos tuh. Dan dia bilang, kalo nggak salah sih, mungkin si kompi kena virus. Tapi masa sih? Terus dia bilang, dia nggak ngerti soal hardware. Ya udah, aku juga mau maksa gimana? Dianya nggak nguasain hardware.
OK deh. Otakku langsung mikir, saking paniknya. Ku sms lah, Adit. Dia ngerti soal hardware, jadinya aku tanya. Dia bilang, setingan BIOS-ku nggak bener. Maksudnya apa? Tapi aku lakuin deh, sarannya. Kuseting BIOS, dan si kompi bisa jalan kayak biasa.
Hore,..hore...hore....
Tapi besoknya, setiap kali nyalain kompi, bacaan soal si CMOS balik lagi. Dan kuseting lagi deh. Cuma kok, kenapa ya, harus diseting terus setiap nyalain kompi? Nggak ngerti deh.
Selama seminggu begitu terus tuh. Tapi gara-gara kecapekan balik dari kantor, aku nggak buka-buka lagi tuh si kompi. Cuma pas hari sabtunya, aku kelabakan. Si kompi bukan Cuma bermasalah sama si CMOS, tapi beberapa saat pas udah masuk windows, dia langsung restart sendiri. Berulang kali begitu, padahal belum diapa-apain.
Panik lagi tuh. Amat sangat panik. Apa bener-bener kena virus ya? Ampe kayak gitu. Tapi ada temen kantor yang bilang, batere CMOS ku udah lemah. Perlu diganti.
Oh,....perlu ganti batere. Kirain apaan. Cuma ya, nggak segampang aku kira. Bentuk baterenya kayak batere jam. Bulet. Cuma sekarang bingung nih, gimana caranya ngambil tuh buletan?
Adit bilang, congkel aja pelan-pelan. Tapi pake apa? Pake peniti nggak bisa. Ampe stress sendiri. Waktu Anjar telepon, dia juga bilang congkel aja. Ngomong sih gampang. Tapi ngelakuinnya tuh susah.
Saking paniknya, aku sms Bote. Nyuruh dia dateng ke rumah. Eee,...dianya lagi dibengkel. Benerin mobil. Terus pulangnya, mau jenguk temen. Alias dia nggak bisa ke rumah.
Hati ini dongkol banget nih. Pengen marah dan ngelempar pake casing tuh orang. Cuma ya, mo gimana lagi? Dia nggak bisa dateng. Ya udah lah. Usaha sendiri.
Kucoba lagi nyongkel tuh batere. Cuma nggak berhasil-berhasil. Mana si kampret, lagi kerja bakti. Kan aku bisa minta anterin ke toko komputer. Pas dia balik, dia malah bilang, “Besok aja! Gue capek.”
Besok nenek moyang lo? Emangnya besok aku nggak kerja apa? Dia emang asal nguap doang. Bikin gondok. Maraaaah banget.
Dan untuk meredakan kemarahanku ­­─alah, apa coba?─ aku terus tidur. Bobo siang gitu. Cuma ya, aku nggak bisa tidur. Dikepalaku terus aja kepikiran soal si kompi. Percuma tiduran, mending bangun.
Aku terus telepon Yayuk. Siapa tahu, dia udah pernah nyongkel batere itu. Tapi dia juga nggak tahu. Belum pernah. Ngomong-ngomong ngalur-ngidul, akhirnya janjian deh bakal pergi ke Lippo, buat beli batere CMOS. Dia juga mau dateng ke rumah, buat balikin kyo.
Selagi nunggu Yayuk, aku otak-atik lagi. Otakku kayak berputar lebih cepat dari biasanya. Banyak ide bermunculan. Aku kayak orang kesetanan. Soalnya di kepalaku berjejer banyak ide dan cara buat nyomot tuh batere.
Kuambil pinset, terus kujepit. Dan TAAARAAA, itu batere bisa diambil. Ya Allah,.... dari tadi kek. Bener-bener bego aku ini. Kayak gini aja, ampe ngelibatin banyak orang. Tapi nggak buang-buang waktu. Aku langsung ngacir ke depan, ke toko jam. Siapa tahu di sana ada batere itu. Dan emang ada. Harganya 10 ribu. Ku pasang lagi tuh batere, dan kunyalan si kompi.
Eng, ing, eng. Dia jalan. Setelah setingan sedikit, kompiku kayak semula. Seneeeeeng baaangeeet. Aku bisa benerin sendiri.
Pas Yayuk dateng, aku lagi dengerin musik. Dia balikin komik. Tapi ternyata, itu kompi nge-restart sendiri. Aku langsung panik lagi.
Itu kenapa lagi sih? Udah dibeliin batere juga? Pengen dilem biru aja nih. Tapi aku nggak begitu panik. Cuma ya, itu terus begitu. Ampe mo ngetik aja, nggak bisa.
Habis udah kesabaranku. Itu kompi minta di format ulang kayaknya. Aku pun ngerencanain, buat format pas rebo. Kan libur tuh.
Cuma nggak jadi. Aku pengen format, hari seninnya. Gara-gara HD 19 Giga-ku udah penuh, aku pinjem HD & cdrom ama Yayuk ─emang dasar nggak mau modal. Hehehe ^o^;. Harusnya sih, dia mo bantuin format. Tapi dia bilang, mau nonton film apa gitu. Jadinya pulang kantor, aku langsung terbang ke rumahnya. Dan ngerampok 2 benda itu.
Pulang, langsung ku bongkar pasang. Tapi sialnya, pas mau copy data aja nggak bisa. Waduh. Aku masuk ke safe mode pun nggak bisa. Siaaaalaaaaan. Itu kenapa sih? Bener-bener bikin gerem tuh kompi. Aku bener-bener nyerah dan nggak ngerti, kenapa.
Besoknya, aku minta tolong sama temen satu kantor yang ngerti begituan. Sebenernya sih, males buat kasih tahu dimana rumahku. Cuma ya, aku butuh bantuannya sih. Jadi terpaksa deh, mengorbankan diri. Hehehehe. ^_^.
Dia liatin apa rusaknya. Pertama sih di repair. Eh ternyata nggak bisa juga. Kecenderungan memori yang kena. Memoriku dicopot, dan dipasang pake punyanya.dan jalan. Nggak mati-mati. Alias nggak restart ulang sendiri. Ternyata itu memori toh yang bermasalah.
Tapi waktu aku copot memori, kayaknya nggak ada masalah apa-apa. Tetep kedetect 256. Tapi ternyata, memoriku 1 mati. Jadi tinggal satu deh. Mana lemot pula. Sebenernya nggak lemot-lemot amat, Cuma ya, aku kan biasa cepet. Jadi ngerasa aneh.
Karena udah tahu memorinya yang bermasalah, ya aku nggak bisa apa-apa lagi. Harus beli tuh. Tapi sebelum itu, aku format ulang. Pas temen kantorku pulang.
Masalah udah rebes tuh. Tapi semalem, pas mau buka blog khusus, aku nggak bisa. Mungkin browsernya yang bermasalah ya? Nggak paham sih. Jadi dari pada repot-repot, hari ini ku format ulang lagi aja. Jadi XP 1. Nggak XP 2 kayak yang kemaren. Biar lebih cepet dikit. Kan gak perlu ada firewall yang di XP 1.
Huff,... dalam 1 minggu, udah 2 kali format. Bener-bener nyita waktu. Aku kan sibuk ─cie elah. Sibuk apaan? Sibuk marah-marah nggak jelas sama satu orang itu, yang gak tahu kalo udah bikin aku senewen.
Jadi sekarang, beli memori dulu. Katanya 256 itu harganya 262 ribu. Jadi kumpulin duit, beli memori, terus instal lagi ke XP 2.
HAHAHAHAHAHAHAHAHAHA.

(220805)


Monday, August 01, 2005

perasaan sang keong

Di pantai yang luas dan bersih, ada seekor keong kecil. Keong itu selalu sembunyi di dalam pasir. Mengawasi keadaan sekitar. Selama ini, dia tidak berani keluar dari rumahnya. Rumahnya yang aman dan nyaman.
Tapi suatu hari, dia memberanikan diri keluar dari rumahnya. Dia ingin tahu, apa yang ada di dunia ini. Dan seberapa luas, pantai yang didiaminya. Ternyata sangat menyenangkan. Dia tahu banyak hal. Mulai dari pasir yang putih, angin yang berhembus semilir, kepiting merah, kerang yang berserakkan dan lain-lain. Dia jadi bertekad untuk tahu banyak hal. Hal yang selama ini selalu dia pendam, selalu disembunyikan dan selalu ditahan padahal dia ingin sekali tahu semua itu.
Tibalah pada suatu waktu, dia berjalan-jalan ke tempat yang asing. Dengan berharap, bisa mengetahui hal lain, dia melihatnya. Melihat burung hantu yang bertengger di pohon niur. Dia tidak mengerti, apa yang dilakukan burung hantu itu di sana. Tapi burung itu, terus mengawasinya.
Perasaan galau dan gelisah melanda sang keong. Dia takut akan dimakan. Sehingga dengan cepat, dia kembali ke rumah sekuat tenaga.
Esok harinya, di malam yang dingin dan sepi, keong itu melihatnya lagi. Burung hantu yang kemarin. Burung hantu itu terus mengawasinya dengan matanya yang tajam. Sang keong takut, dan kembali lagi ke rumah.
Selama beberapa waktu, keong itu melakukan hal sama. Tapi, kecemasannya tidak berasalan. Sang burung hantu itu, hanya mengawasi dan terus memperhatikan dengan seksama. Malah suatu waktu, dia ber-uhu-uhu nyaring menyambut kedatangannya.
Sang keong pun tidak takut lagi dengan burung hantu itu. Malah dia senang melihat bahkan mendengar suaranya yang merdu. Yang membuatnya tenang dan nyaman. Sang keong pun, selalu menunggu malam tiba, untuk dapat melihat burung hantu itu. Entah sejak kapan, sang keong merasakan suatu keharusan untuk bertemu dengan sang burung hantu. Bahkan kalau dia tidak bisa keluar rumah, dia sudah sangat senang hanya dengan mendengar suaranya yang merdu.
Sang burung hantu pun tidak menuntut macam-macam. Meski dia ingin, agar sang keong juga ikut bernyanyi. Tapi karena sifat sang keong yang tertutup, dia tidak memaksanya. Dia terus saja sabar, menemani malam sang keong kecil.
Tapi suatu waktu, sang burung tidak ada. Tentu saja sang keong merasa bingung dan heran. Apa gerangan yang terjadi dengan sang burung hantu? Apa dia sakit? Apa dia kena musibah? Tapi meski ada 1001 pertanyaan di kepala sang keong, sang keong tidak berani mengucapkannya. Dia sendiri juga bingung. Jangan-jangan, burung hantu itu tidak muncul lagi, karena sang keong membuat kesalahan. Oleh sebab itu, sang keong tetap diam menyimpan perasaannya sendiri.
Bahkan, sang burung hantu tidak memberinya selamat di hari penobatan sebagai keong yang terpilih, memakai gelar bangsawan laut. Penobatan yang diberikan oleh penguasa laut, kepada keong kecil itu. Sehari menjelang penobatan, sang keong sangat gelisah. Dia membutuhkan sekali kehadian sang burung hantu. Tapi burung hantu itu tetap tidak datang. Keong itu ketakutan, tapi tidak ada yang mendengarnya. Keong itu tidak meminta apa pun. Dia hanya meminta kehadiran dan suara merdu sang burung, untuk menguatkan hati dan memberinya dukungan.
Yang diinginkan oleh sang keong, hanyalah ungkapan : “Jangan takut, ada aku. Aku akan selalu melindungimu. Tenanglah, semua pasti baik-baik saja.”
Sang keong berpikir, pasti sang burung hantu akan datang di hari penobatan. Tapi sampai acara penobatan selesai dan pagi pun tiba, dia tetap tidak datang. Batang hidungnya pun, tidak kelihatan sama sekali.
Jangan tanya bagaimana perasaan sang keong. Dia sangat sedih. Amat sangat sedih. Apalagi dia mengalami hari yang menakutkan. Meski dia diberi mahkota. Selama sisa hari, dia terus berharap dan terus berharap. Menatap ke pohon yang sering ditempatinya.
Menangiskah sang keong? Jelas. Dia menangis. Tapi dia tidak mau seorang pun melihatnya menangis. Tangisnya sangat deras. Bagai hujan lebat di tengah laut.
Dia kemudian berpikir, dia sendirian lagi. Ketika dia mulai bisa menerima kehadiran makhluk lain, dia ditinggal sendiri. Seperti dulu. Selalu sendiri.
Tapi apa boleh buat? Sang burung hantu sudah tidak memperdulikannya lagi. Bahkan satu nada saja tidak terdengar. Padahal biasanya, hampir setiap hari, sang burung selalu bernyanyi untuknya.
Dia harus menerimanya. Dia tidak boleh lagi, tergantung dengan sang burung hantu. Meski dia sadar, rasanya sangat sulit sekali. Tapi dia harus mencoba. Dia akan mencoba sekuat tenang, sampai air matanya kering.
Sudah tiba saatnya, dia kembali lagi ke rumahnya. Ke rumahnya yang sepi, yang dulu membuatnya nyaman. Tapi sekarang sudah tidak nyaman lagi. Itu semua karena sang burung hantu.
Tapi di lubuk hatinya yang terdalam, dia selalu berharap, sang burung hantu akan kembali. Tapi yah, semua itu tergantung dengan sang burung. Dia tidak bisa memaksanya.
Jadi, apakah sang burung hantu akan kembali mengawasinya? Hanya waktu yang bisa menjawabnya.