Monday, July 11, 2005

Si Parasit Lajang.....

Sabtu, 10 July 2005. Jam 10 PM.
Hem, ceritanya baru selese baca buku. Buku itu jenis baru. Biasanya aku selalu baca teenlit, novel harlequin dan temannya. Tapi baru kali ini aku baca buku yang bener-bener beda. Katanya sih ini buku esai —gak jelas juga apa arti esai. Buku ini judulnya ‘Si Parasit Lajang’ punyanya mbak Ayu Utami.
Kalo Liza —temen JS— selalu aja ngomongin soal penulis yang satu ini, tapi aku dengan bego dan nggak perdulinya, nggak ngerti sama sekali. Aku kira dia penulis novel lain yang belum aku baca bukunya. Dia —si Liza— nge-fans sama mbak Ayu. Bahkan waktu di Planet Hollywod, pas penutupan JS, dia ampe bawa 3 buku buat minta tanda tangan sama mbak Ayu.
Waktu itu, aku emang bener-bener bego dan nggak perduli. Tapi banyak yang bilang bukunya bagus —termasuk Pak Yayan, sang kepsek JS— selain itu cara penulisannya cerdas. Si Kepsek juga bilang, kalo mbak Ayu itu cewek cerdas dan bisa kelihatan dari caranya bercerita atau menulis. Dan lagi-lagi aku dengan begonya, Cuma bisa diem nggak ngerti mau kasih komen apa.
Nah, sekarang aku baru selese baca bukunya. Wuih, nggak tahu harus ngucap atau komen apa. Kayaknya aku emang bener-bener bebal dan bego, soalnya ada beberapa kalimat yang aku harus baca 2x baru aku bisa ngerti. Bahasanya bahasa tingkat tinggi dengan kata-kata (istilah-istilah) yang banyak banget aku nggak ngerti —ketahuan bener nggak pernah baca buku, ^_^.
Dulu aku nggak ngerti, kenapa Liza ampe nge-fans dan si kepsek bilang dia cerdas, dan sekarang aku masih juga nggak ngerti. Apa ya?? Oh Tuhan, tolonglah hambamu yang super lemotz abis ini.
Tapi meski begitu, mulai dari awal ampe abis, aku ngerasa dia emang cerdas. Mungkin caranya bercerita, aku nggak begitu paham. Tapi isi dari buku itu yang bikin aku heran, “Kok ada ya, cewek hebat gini?”
Pemikirannya bener-bener hebat deh. Ampe salut sendiri. Gimana nerangingnya ya?? Duh, ampe pusing sendiri.
Dari apa yang aku baca, dia itu tahu apa yang dia mau atau pun apa yang dia nggak mau. Yang dia setuju ama apa yang enggak. Yang gak suka dan yang enggak suka. Dan semua itu dikasih alasan yang logis dan masuk akal. Bukan asal jebret, “Gue nggak suka. Tapi gue nggak tahu, kenapa gue nggak suka.”
Semuanya ada penjelasan logika dan dia ngasih contoh banyak untuk menerangkan apa yang lagi dia bahas. Pokoknya hebat bener deh.
Jadi minder sendiri.
Ya ampun, apa bisa kayak ya kayak dia. Cara berpikirnya bikin aku cuma bisa cengo dan spechless. Aku jadi kagum berat deh sama dia. Aku jadi pengen kenal lebih jauh, dan pengen dengerin dia ngomong sesuatu. Meski aku yakin 1000000%, aku nggak bakal bisa ngikutin cara pandang dan pikirnya, dan Cuma bisa cengo melongo kayak sapi ompong.
Emang sih, aku dah kenal sama orang-orang kayak dia. Contohnya aja, si Kepsek sama Pak Sulaks. Tapi kalo sama Pak Sulak, jarang ngobrol. Padahal pengen dengerin cara pikir dan cara pandangnya. Sedihnya hatiku.
Dan sekarang, aku jadi pengen baca lagi bukunya mbak Ayu. Jadi harus ngumpulin duit dulu, terus baru ke Laysin. Borong deh. Atau ntar pas ada pameran di Gramed kayak biasanya, langsung beli!!
Aku tahu, aku nggak mungkin bisa kayak dia. Tapi setidaknya, aku pengen bisa ngikutin cara pikirnya mbak Ayu atau juga Si Kepsek dan Pak Sulaks. Dan salah satu caranya, ya baca buku mereka.
Pokoknya, HARUS BACAA!!!!

0 Comments:

Post a Comment

<< Home