Saturday, July 30, 2005

Si Empus

Aduh,..... kasihan banget deh.

Di depan rumah, ada kucing belang orange, hitam sama putih. Dia itu lagi hamil. Nggak tahu berapa bulan. (Orang bukan aku yang hamilin. Suer deh. ^o^)

Nah, dulu-dulu itu kucing jarang dateng ke rumah. Soalnya kucing tetangga. Tapi dia suka tidur di teras depan. Kalo nggak dibangku, di bawah bangku. Sejak mbah ku dateng, kucing itu sering di kasih makan.

Kadang kalo ada tulang ayam, ikan atau apapun, sering disisihin buat si empus. Lama-kelamaan kucing itu, jadi sering ngendon dan minta makan di rumah. Kalo dulu dia sering diusir pake sapu, sekarang dia malah dielus-elus —aduh mau tuh dielus-elus. ^o^.

Intinya, dia sering dikasih makan sama orang rumah. Seolah si empus itu, kucing peliharaan. Padahal bukan. Tapi yah, kucing itu emang sering ada di rumah. Jadi ya, biarin aja. Nggak ngerepotin.

Tapi hari ini, nggak ada tulang ayam atau apapun. Yang ada cuma tempe goreng. Pas aku lagi ke teras, itu empus meong keras banget. Kayaknya dia kelaperan.
“Nggak ada makanan pus,” kataku sama kucing itu.
“MEOONGG,” bales si empus.
Nggak tega, aku pun masuk lagi. Soalnya mau dikasih makan apa? Nggak ada.

Nah, pas si nyokap keluar, itu empus mengeong lagi. Nyokap ke dapur, terus nggak tahu kenapa, itu kucing diem. Tiba-tiba nyokap ngomong, “Ya, masa kucingnya mau dikasih tempe.”
“Ha? Tempe? Kucing makan tempe?”
Aku pun keluar. Eh bener, dia lagi makan tempe. Pas udah habis, dia ngeong lagi ngeliat aku. Nyokap bilang lagi, “Gih sana! Kamu kasih tempe lagi. Dia nggak bakal diem, kalo kamu belum ngasih dia makan.”
Aku pun ngambil tempe yang dijulurin sama nyokap. Eh, itu kucing dengan lahapnya makan tempe goreng. Pas udah abis, aku minta lagi sama nyokap.

Aku inget-inget, kalo nggak salah, si empus dulu juga di kasih roti. Dan dimakan juga. Itu kucing emang hebat. Pemakan segalanya.

Pas udah makan potongan ke-3, kucing itu minta dielus. Minta disayang. Aku pun ngelus. Lehernya, badannya, perutnya yang melembung, kepala, sama buntutnya. Pokoknya aku elus tuh kucing. Dia keliatan keenakan —siapa dulu dong yang ngelus? Hehehehe >o<.

Tapi aku jadi inget lagi sama Susi. Susi itu kucingku waktu masih tinggal di Joglo. Aku sayang sama Susi. Dan dia jadi kucing peliharaan. Percaya atau enggak, Susi itu kalo pup sama pipis, di WC. Pernah nyokap pulang dari kerja, ngeliat ada pup di WC. Dia ngomel lah, soalnya dia kira yang abis pup nggak disiram. Tapi besok malemnya, si Susi itu ketanggep kering —apa sih? Jayus deh— lagi pup di WC. Nah, makin sayang aja tuh sama kucing. Kenapa Susi dinamain Susi? Soalnya dulu aku nge-fans sama Susi Susanti.

HAHAHAHAHA, maaf ya mbak Susi, namanya dipinjem buat kasih nama kucing.

Cuma, karena Susi itu cewek, dia pun hamil. Entah siapa, jantan nggak bertanggung jawab yang menghamilinya, tapi perut Susi udah melendung kayak balon. Seandainya aja, Susi dilamar atau dibawa pergi ke rumah sang jantan, kan nasibnya nggak bakalan tragis. ^_^;

Pas hari brojolnya, Susi ngelahirin di bawah tempat tidur. Dengan darah, dan anak-anaknya. Bokap marah besar. Dia pun nyuruh ngebuang anak Susi ke tempat sampah. Aku sampe nangis tuh. Masalahnya aku yang buang.

Kalo nggak salah anaknya ada 5. Aku ngebuang pake kardus. Tapi pas anak-anak itu udah aku buang ke tempat sampah umum, aku masih juga ngeliatin. Apalagi anak-anak baru lahir itu, masih belum nyusu sama ibunya. Tapi udah dipisahin. Meongan mereka, bener-bener bikin aku sedih banget. Sampe sekarang.

Di rumah, Susi yang masih tinggal bareng aku, terus aja tidur. Perutnya membengkak dan keras. Soalnya air susunya nggak keluar. Kata nyokap, perut Susi sakit soalnya nggak bisa nyusuin. Seandainya aku Dr. Dolitle, aku pasti tahu apa yang Susi rasain. Tapi sayangnya aku bukan Dr. Dolitle. Jadi aku nggak tahu apa yang Susi rasain. Tapi yang jelas, dia pasti sakit dan sedih.

Lalu, bokap pun nyuruh buang Susi. Aku ampe nolak. Cuma, waktu itu aku masih di bawah 9 tahun. Gimana mau ngelawan. Akhirnya Susi pun dibuang, Dan lagi-lagi, yang ngebuang adalah AKU. AKU YANG NGEBUANG.

Aku sama bokap naik motor. Aku diboncengin sambil meluk Susi yang melendung. Pas udah jauh, bokap nyuruh lepas. Susi pun dibuang di tempat jauh yang aku nggak tahu tempatnya di mana. Malem hari pula. Pas kami udah jalan, Susi ternyata ngejar.

Aku sampe nangis. Aku bener-bener sedih melebihi waktu kucingku yang lain, ketabrak mobil. Saat itu pun aku nangis bombay. Tapi Susi aku buang. Pake tanganku sendiri. Padahal aku sayang banget sama Susi. Meski dia itu kucing.

Sampe sekarang, aku masih merasa sedih kalo inget hal itu lagi. Kok aku jahat banget ya? Kok aku tega banget ya? Gimana keadaan Susi pas udah aku buang? Dia makan dari mana? Tidur di mana? Apa dia masih hidup?

Percaya atau enggak, saat nulis cerita ini pun, aku nangis. Mungkin kalo ada yang baca, pasti nganggep remeh. “Apa sih? Pake nangis sengaja.” “Jayus banget.” “Terlalu sentiment.” Atau apalah. Aku nggak perduli. Aku sangat sedih. Nggak bisa dilukiskan pake kata-kata.

Dari dulu, aku percaya sama yang namanya reinkarnasi. Kalo misalnya Susi ber-reinkarnasi dan hadir di depanku. Aku mau ngomong satu hal, “Sus, gue minta maaf. Gue bener-bener minta maaf. Seandainya saja, gue dulu udah gede. Pasti mati-matian gue ngebelain elo.”

Dan sejak Susi, aku nggak punya hewan peliharaan lain. Aku nggak mau. Soalnya aku takut. Aku takut aku nggak bisa ngejagain dan ngerawat dengan bener. Aku takut bakal sia-siain hewan itu. Meski mereka cuma hewan, tapi mereka makhluk hidup juga. Tapi sih, alasan yang paling utama, aku nggak mau pisah sama mereka. Sebab aku gampang sayang sama apa pun. Dan rasanya nyakitin banget, harus berpisah sama sesuatu yang kita sayang.

Kadang, aku selalu berpikir. Gimana kalo seandainya, aku dilahirin ke dunia, bukan sebagai manusia. Tapi sebagai kucing. Bagaimana hidupku?

Cuma yah, sekarang aku nggak mau deket sama apa pun. Takut. Dan juga ngerasa bersalah. Rasa bersalah yang amat besar. Yang rasanya, aku nggak tahu harus aku gimanain. Rasa bersalah itu terus menghantui. Seandainya saja aku bisa minta maaf sama Susi. Tapi.... bagaimana mungkin? Rasanya mustahil.

Dan sekarang ada si empus. Aku emang sering kasih makan, sering ngelus. Tapi aku nggak mau deket sama si empus. Takut kalo ada-apa, aku pasti terluka lagi. Aku kapok. Soalnya rasanya sakit banget, dan nggak bisa dilupain seumur hidup. Kayak perasaan bersalahku ke Susi.

Jadi ya, sekarang ini si empus mending deket sama embah aja. Aku nggak mau terlalu perduli. Nggak mau bikin ikatan.

Lebih baik begini. Itu cara yang paling aman. Dan aku nggak bakal terluka atau sedih lagi. Sebab, aku nggak mau terlanjur sayang.

2 Comments:

Blogger si kiwir said...

Huhuhu.. jadi inget anjing gw..

11:32 AM  
Blogger KEKASIH REVOLUSIONER said...

gue percaya..and gue nangis waktu baca cerita si susi lo yang pasti lucu and pantes disayang itu..hukhukhukhuk. kenapa yah susah banget buat orang orang itu sayang sama makhluk lemah kayak si mpuzz...pasti ada susi yang laen, yah..musah mudahan mereka bisa jaga diri yee. kita doain aja dech.

4:29 AM  

Post a Comment

<< Home