Friday, July 29, 2005

Gomennasai

Baru bangun tidur nih. Tidur siang yang nyenyak. Tapi kemudian, ada SMS masuk.
Deg,....pas baca itu SMS, aku langsung panas dingin. Telapak tangan dan kakiku langsung dingin. Terus terang aja, aku kaget banget. Aku takut. Sangat takut. Ternyata emang udah meledak.
Kalo aja nggak ada kampret, kalo aja nggak ada nyokap, kalo aja nggak ada siapa-siapa, aku pasti udah nangis. Mungkin emang sebenernya aku udah nangis, cuma nggak keluar aja air matanya.
Aku bales SMS itu. Perasaanku waktu bales itu, aku ngerasa bersalaaaaaah banget. Sumpah deh, aku sedih banget. Kayaknya aku udah keterlaluan. Makanya dia bisa SMS kayak gitu. Aku bales SMS-nya, yang bilang kalo aku nggak akan ngerepotin atau nggak akan ganggu dia lagi.
Tapi dia bales lagi, dia malah bilang aku ngambek. He? Emangnya siapa yang ngambek? Apa aku ngambek? Aku bukannya ngambek, tapi aku takut. Aku tahu diri lah. Makanya nggak mau lagi ngerepotin.
Soalnya aku sadar, aku jadi tergantung banget sama dia. Kayaknya aku nggak bisa apa-apa, tanpa dia. Tapi aku akan berusaha sendiri.
Kalo mungkin dia baca, aku cuma mau bilang : “MAAF BANGET, aku nggak akan ngulangin lagi. SEKALI LAGI MAAF. THANKS BANGET, ATAS APA YANG UDAH KAMU LAKUIN BUAT AKU. Makasih banyak. Aku nggak yakin, aku bisa ngebales semua kebaikanmu.”
Dan sekarang, nyokap sama kampret udah nggak ada. Apa aku harus nangis ya???


0 Comments:

Post a Comment

<< Home