Monday, July 11, 2005

Formalin beraksi lagi!?

Ffuuuhhh,.....
Nggak tahu harus mulai dari mana. Udah ngeri duluan sih. Tapi seperti kata si kepsek, “Segala sesuatu harus dimulai dan kamu pasti bisa.” Dan sekarang, aku mau mulai.
Tadi jam 6 magrib, aku nonton berita di Trans TV —mungkin udah pada nonton juga, dan syukur kalo udah pada nonton. Di berita itu di kasih tahu, kalo formalin itu nggak cuma dipake buat daging dan mayat, tapi juga buat ikan asin.
Bayangkan. IKAN ASIN PAKE FORMALIN? HAH? APA LAGI INI??
Begitu denger, pembaca acaranya kasih clue buat berita yang bakal ditayangain abis iklan —aku nggak inget siapa mbak cantik itu—, aku yang baru bangun tidur —tadi tidur jam 5 sore— langsung siaga 1.
Untung kebetulan ada nyokap di sebelah, abis makan rupanya dia. Aku pun tanya, “Mah, emang ikan asin juga dikasih formalin?”
“Iya, ada. Makanya kamu harus hati-hati. Bukan cuma daging ayam, sapi, kambing, ikan basah. Tapi ikan asin juga dikasih formalin,” begitu kata nyokap.
Aku langsung cengo secengo-cengonya. Bukan karena itu bener, soalnya ikan basah pun ada yang dikasih formalin.
ASTAGFIRULLAHALAZIIIMMMMMM...........KENAPA MAKANAN NGGAK ADA YANG BENER???? MO MAKAN AJA SUSAAAAHHHHH.
(geleng-geleng kepala sambil mengelus dada)
Bagi yang belum nonton, aku kasih penjelasan singkat deh soal ikan asin itu, berdasarkan TV tentunya.
Supaya ikan tangkapan mereka laku dan awet, para nelayan, jadiin ikan-ikan mati itu jadi ikan asin. Selain ikan, juga ada cumi dan ikan-ikan kecil yang lebih enak dijadiin ikan asin —salah seorang penggemar ikan asin sih, apalagi kalo makannya pake nasi anget, sambel di cobek terus pake lalapan. Hem,..enak tenan. Biasanya ikan itu dicampur pake garam beryodium, dan dijemur selama 3 hari baru bisa kering. Tapi para nelayan itu nggak mau menunggu selama itu —dengan alasan klasik, yaitu duit— dan mempergunakan formalin sebagai ganti garam beryodium.
Pas ditanya kenapa mau merugikan konsumen dengan pake formalin, yah mereka bilang sih itu tadi. Karena nggak mau lama nunggunya. Padahal, formalin itu bisa merusak kesehatan. Kata sang pembaca berita, formalin itu bisa bikin sesak nafas dan juga bisa bikin ketemu sama Yang Maha Kuasa —alias koit, mati, meninggal, tewas, wafat dan sebagainya itu. Apa sih yang diserang sama zat bernama formalin itu? Yang diserang adalah ginjal dan liver kita.
Nggak usah pake tahu apa yang diserang, tahu itu obat pengawet mayat aja udah merinding bulu romaku. Masa sih, obat buat mayat kita makan! Ya ampun, pliz dong ah.
Aku langsung ngeri dan ilfil duluan sama ikan asin. Tapi di berita itu juga di kasih tahu tanda-tanda ikan asin yang pake formalin. Bagi yang suka belanja, dan suka ikan asin, harap perhatikan baik-baik ciri-ciri di bawah ini. Dan bagi yang nggak suka belanja, apa lagi yang nggak suka ikan asin, ya udah, BYE.
Tanda-tandanya yaitu :
1. Ikan yang dikasih formalin, warnanya bagus. Sedangkan yang pake garam, warnanya butek dan jelek.
2. Kalo dipotek —Bahasa Indonesianya apa ya? Dipatahin mungkin— dia alot banget dan nggak tugel-tugel —aduh ini mah bahasa jawa. Bahasa Indonesianya patah. Sedangkan kalo yang pake garam, langsung patah.
Meski aku nggak pernah belanja ke pasar, ataupun ke supermarket, aku perhatiin dengan seksama penjelasan di TV itu. Aku rekam di memori otak dan nggak kedip barang sedetik pun.
“Gile bener. Jadi ngeri sama ikan asin,” kataku takjub waktu itu. Lalu aku melanjutkan bertanya, pada nyokap yang ada di sebelah, “Mah, selain itu tanda-tandanya apa lagi?”
“Pokoknya kamu perhatiin deh. Yang namanya benda amis, nggak perduli itu ikan, ayam, daging sapi atau kambing,udang, cumi, kalo nggak dilalerin, kamu harus curiga.”
Berarti, kita harus bergantung sama binatang buat tahu makanan itu sehat apa enggak. Dalam kasus ini, adalah laler atau lalat atau the fly. Sedangkan dalam ayam tiren yang dulu itu, kucing.
Aku jadi heran lagi, “Emang ikan atau udang juga ada yang dikasih formalin?”
“Ada. Biasanya sih dicuci,” jawab nyokap santai.
“Dicuci?”
“Iya, dicuci. Biar keliatan bagus dan awet.”
Dzigggg..............
Aduh, nggak tahu harus ngeluh apa lagi. Ikan sama udang kan salah dua makanan kesukaanku —makanan kesukaanku banyak. Alias pemakan apa aja, tapi jelas yang bersih dan sehat lho.
Apalagi di rumahku itu, seminggu sekali pasti makan ikan. Mungkin karena nyokap yang lahir di daerah laut —asalnya dari Pacitan. Aku juga lahir di sono, meski nggak bisa bahasa Jawa— seneng banget ama ikan, jadinya kalo dia nggak makan ikan rasanya nggak afdol.
“Terus gimana dong?” tanyaku panik.
“Udah, kamu tenang aja. Segala macam makanan yang ada di rumah itu bersih dan sehat,” ujar mama tenang. “Makanya, kamu sekali-kali belanja ke pasar dong!”
“Gogah deh. Ntar aja, kalo dah mo kawin,” jawabku asal. “Mending belanja ke supermarket.”
“Eit, jangan. Jangan belanja di supermarket. Mending belanja di pasar tradisional aja. Itu lebih aman.”
Emang sih, berdasarkan penjelasan dari sang nyokap tercinta yang tahu seluk beluk soal makanan yang sehat meski dia bukan dokter atau dari dinas POM, lebih aman belanja di pasar. Soalnya kita bisa liat sendiri, barang yang mo dibeli kayak apa. Bisa dicium, dipegang, diangkat, diemek-emek —apa coba? ^_^;. Sedangkan kalo di supermarket, biasanya udah dibungkusin dan nggak ada lalernya biar kita tahu itu makanan beres apa enggak. Pokoknya harus ekstra hati-hati, milih makanan yang sehat.
Aku jadi tambah ngeri, kalo mau makan di luar. Alias jajan di warung. Jadinya setiap kali aku pergi, kalo misalnya makan, nggak pernah aku pesen daging. Apa pun itu. Mau ikan kek, ayam kek, sapi kek, cumi kek, kerang kek, udang kek, apalagi kakek-kakek (apa sih? Jayus bener deh ^_^;)
Dan sekarang, nggak tahu deh mau bilang apa. Cuma pengen pesen. Bagi siapa pun orang yang perduli sama kesehatannya, HATI-HATI DALAM MEMILIH MAKANAN.
OK. Selamat makan deh.

0 Comments:

Post a Comment

<< Home