Saturday, July 30, 2005

Kodokku sayang

AAKKHH....SENANGNYA.

Yuhui...lalalala...>o<...senangnya hatiku. Yes, yes,...HAHAHAHAHA

Aku seneng banget nih. Kenapa? Soalnya aku punya peliharaan baru. Nggak bisa nolak pesonanya. Pesona? Cowok kaleeeee.

Mulai hari ini, aku punya pet. Jenisnya adalaaaaahhh KODOK. Yep, kodok. Eit, bukan sembarang kodok. Tapi itu kodok hias. Warna atasnya hijau, warna bawahnya merah muda.

Cuma bingung nih, dia dikasih makan apa ya? Tadi si kampret cari jangkrik, tapi tokonya kehabisan jangkrik. Selain jangkrik, itu kodok makan apa? Belalang? Bingung nih.

Belum lagi minumnya gimana? Soalnya pemilik sebelumnya, nggak kasih makan selama 2 hari. Duh, kasihan banget tuh kodok.

Terus namanya siapa ya? Belum nemu nama yang bagus. Lagian, nggak tahu aku, dia itu cewek apa cowok. Duh......Gimana dong?????

Sebenernya itu kodok bukan dibeli, tapi dikasih sama temennya kampret. Pas pulang, kampret itu tiba-tiba nyodorin plastik yang ada kodoknya. Begitu ngeliat, aku langsung jatuh cinta. Tuh kan, kekuranganku. Gampang sayang sama sesuatu.

Tapi kira-kira, aku bisa nggak ya ngerawat itu kodok tanpa nama. Takutnya aku nelantarin. Kalo resiko dibuang, nggak bakal. Soalnya bokap nggak tinggal lagi sama aku. Jadi yang perlu dikuatirin, kira-kira itu kodok sejahtera nggak ya?? Soalnya aku nggak mau ngulang kesalahan yang sama kayak ke Susi.

Coba aja tadi si kampret nggak bawa itu kodok, aku pasti nggak bakal begini. Terlanjur sayang. Makanya sekarang, karena aku udah terikat sama tuh kodok, aku bakal berusaha sebaik-baiknya ngerawat dia. Meski sebenernya, aku nggak tahu itu kodok lebih baik tinggal di alam bebas atau di toples??

Eit,...pintu depan kebuka. Si kampret bawa jangkrik. Akhirnya itu kodok dikasih makan. Cuma, kenapa dia nggak makan? Malah diem aja. Sariawan apa? Aduh, jangan dong. Terus gimana, kalo dia nggak mau makan? Apa aku bukan majikan yang baik? Aduh....bingung nih....

Dok, kodok....makan dong!!!!!!!!!!!!!!!!!

Si Empus

Aduh,..... kasihan banget deh.

Di depan rumah, ada kucing belang orange, hitam sama putih. Dia itu lagi hamil. Nggak tahu berapa bulan. (Orang bukan aku yang hamilin. Suer deh. ^o^)

Nah, dulu-dulu itu kucing jarang dateng ke rumah. Soalnya kucing tetangga. Tapi dia suka tidur di teras depan. Kalo nggak dibangku, di bawah bangku. Sejak mbah ku dateng, kucing itu sering di kasih makan.

Kadang kalo ada tulang ayam, ikan atau apapun, sering disisihin buat si empus. Lama-kelamaan kucing itu, jadi sering ngendon dan minta makan di rumah. Kalo dulu dia sering diusir pake sapu, sekarang dia malah dielus-elus —aduh mau tuh dielus-elus. ^o^.

Intinya, dia sering dikasih makan sama orang rumah. Seolah si empus itu, kucing peliharaan. Padahal bukan. Tapi yah, kucing itu emang sering ada di rumah. Jadi ya, biarin aja. Nggak ngerepotin.

Tapi hari ini, nggak ada tulang ayam atau apapun. Yang ada cuma tempe goreng. Pas aku lagi ke teras, itu empus meong keras banget. Kayaknya dia kelaperan.
“Nggak ada makanan pus,” kataku sama kucing itu.
“MEOONGG,” bales si empus.
Nggak tega, aku pun masuk lagi. Soalnya mau dikasih makan apa? Nggak ada.

Nah, pas si nyokap keluar, itu empus mengeong lagi. Nyokap ke dapur, terus nggak tahu kenapa, itu kucing diem. Tiba-tiba nyokap ngomong, “Ya, masa kucingnya mau dikasih tempe.”
“Ha? Tempe? Kucing makan tempe?”
Aku pun keluar. Eh bener, dia lagi makan tempe. Pas udah habis, dia ngeong lagi ngeliat aku. Nyokap bilang lagi, “Gih sana! Kamu kasih tempe lagi. Dia nggak bakal diem, kalo kamu belum ngasih dia makan.”
Aku pun ngambil tempe yang dijulurin sama nyokap. Eh, itu kucing dengan lahapnya makan tempe goreng. Pas udah abis, aku minta lagi sama nyokap.

Aku inget-inget, kalo nggak salah, si empus dulu juga di kasih roti. Dan dimakan juga. Itu kucing emang hebat. Pemakan segalanya.

Pas udah makan potongan ke-3, kucing itu minta dielus. Minta disayang. Aku pun ngelus. Lehernya, badannya, perutnya yang melembung, kepala, sama buntutnya. Pokoknya aku elus tuh kucing. Dia keliatan keenakan —siapa dulu dong yang ngelus? Hehehehe >o<.

Tapi aku jadi inget lagi sama Susi. Susi itu kucingku waktu masih tinggal di Joglo. Aku sayang sama Susi. Dan dia jadi kucing peliharaan. Percaya atau enggak, Susi itu kalo pup sama pipis, di WC. Pernah nyokap pulang dari kerja, ngeliat ada pup di WC. Dia ngomel lah, soalnya dia kira yang abis pup nggak disiram. Tapi besok malemnya, si Susi itu ketanggep kering —apa sih? Jayus deh— lagi pup di WC. Nah, makin sayang aja tuh sama kucing. Kenapa Susi dinamain Susi? Soalnya dulu aku nge-fans sama Susi Susanti.

HAHAHAHAHA, maaf ya mbak Susi, namanya dipinjem buat kasih nama kucing.

Cuma, karena Susi itu cewek, dia pun hamil. Entah siapa, jantan nggak bertanggung jawab yang menghamilinya, tapi perut Susi udah melendung kayak balon. Seandainya aja, Susi dilamar atau dibawa pergi ke rumah sang jantan, kan nasibnya nggak bakalan tragis. ^_^;

Pas hari brojolnya, Susi ngelahirin di bawah tempat tidur. Dengan darah, dan anak-anaknya. Bokap marah besar. Dia pun nyuruh ngebuang anak Susi ke tempat sampah. Aku sampe nangis tuh. Masalahnya aku yang buang.

Kalo nggak salah anaknya ada 5. Aku ngebuang pake kardus. Tapi pas anak-anak itu udah aku buang ke tempat sampah umum, aku masih juga ngeliatin. Apalagi anak-anak baru lahir itu, masih belum nyusu sama ibunya. Tapi udah dipisahin. Meongan mereka, bener-bener bikin aku sedih banget. Sampe sekarang.

Di rumah, Susi yang masih tinggal bareng aku, terus aja tidur. Perutnya membengkak dan keras. Soalnya air susunya nggak keluar. Kata nyokap, perut Susi sakit soalnya nggak bisa nyusuin. Seandainya aku Dr. Dolitle, aku pasti tahu apa yang Susi rasain. Tapi sayangnya aku bukan Dr. Dolitle. Jadi aku nggak tahu apa yang Susi rasain. Tapi yang jelas, dia pasti sakit dan sedih.

Lalu, bokap pun nyuruh buang Susi. Aku ampe nolak. Cuma, waktu itu aku masih di bawah 9 tahun. Gimana mau ngelawan. Akhirnya Susi pun dibuang, Dan lagi-lagi, yang ngebuang adalah AKU. AKU YANG NGEBUANG.

Aku sama bokap naik motor. Aku diboncengin sambil meluk Susi yang melendung. Pas udah jauh, bokap nyuruh lepas. Susi pun dibuang di tempat jauh yang aku nggak tahu tempatnya di mana. Malem hari pula. Pas kami udah jalan, Susi ternyata ngejar.

Aku sampe nangis. Aku bener-bener sedih melebihi waktu kucingku yang lain, ketabrak mobil. Saat itu pun aku nangis bombay. Tapi Susi aku buang. Pake tanganku sendiri. Padahal aku sayang banget sama Susi. Meski dia itu kucing.

Sampe sekarang, aku masih merasa sedih kalo inget hal itu lagi. Kok aku jahat banget ya? Kok aku tega banget ya? Gimana keadaan Susi pas udah aku buang? Dia makan dari mana? Tidur di mana? Apa dia masih hidup?

Percaya atau enggak, saat nulis cerita ini pun, aku nangis. Mungkin kalo ada yang baca, pasti nganggep remeh. “Apa sih? Pake nangis sengaja.” “Jayus banget.” “Terlalu sentiment.” Atau apalah. Aku nggak perduli. Aku sangat sedih. Nggak bisa dilukiskan pake kata-kata.

Dari dulu, aku percaya sama yang namanya reinkarnasi. Kalo misalnya Susi ber-reinkarnasi dan hadir di depanku. Aku mau ngomong satu hal, “Sus, gue minta maaf. Gue bener-bener minta maaf. Seandainya saja, gue dulu udah gede. Pasti mati-matian gue ngebelain elo.”

Dan sejak Susi, aku nggak punya hewan peliharaan lain. Aku nggak mau. Soalnya aku takut. Aku takut aku nggak bisa ngejagain dan ngerawat dengan bener. Aku takut bakal sia-siain hewan itu. Meski mereka cuma hewan, tapi mereka makhluk hidup juga. Tapi sih, alasan yang paling utama, aku nggak mau pisah sama mereka. Sebab aku gampang sayang sama apa pun. Dan rasanya nyakitin banget, harus berpisah sama sesuatu yang kita sayang.

Kadang, aku selalu berpikir. Gimana kalo seandainya, aku dilahirin ke dunia, bukan sebagai manusia. Tapi sebagai kucing. Bagaimana hidupku?

Cuma yah, sekarang aku nggak mau deket sama apa pun. Takut. Dan juga ngerasa bersalah. Rasa bersalah yang amat besar. Yang rasanya, aku nggak tahu harus aku gimanain. Rasa bersalah itu terus menghantui. Seandainya saja aku bisa minta maaf sama Susi. Tapi.... bagaimana mungkin? Rasanya mustahil.

Dan sekarang ada si empus. Aku emang sering kasih makan, sering ngelus. Tapi aku nggak mau deket sama si empus. Takut kalo ada-apa, aku pasti terluka lagi. Aku kapok. Soalnya rasanya sakit banget, dan nggak bisa dilupain seumur hidup. Kayak perasaan bersalahku ke Susi.

Jadi ya, sekarang ini si empus mending deket sama embah aja. Aku nggak mau terlalu perduli. Nggak mau bikin ikatan.

Lebih baik begini. Itu cara yang paling aman. Dan aku nggak bakal terluka atau sedih lagi. Sebab, aku nggak mau terlanjur sayang.

Friday, July 29, 2005

Gomennasai

Baru bangun tidur nih. Tidur siang yang nyenyak. Tapi kemudian, ada SMS masuk.
Deg,....pas baca itu SMS, aku langsung panas dingin. Telapak tangan dan kakiku langsung dingin. Terus terang aja, aku kaget banget. Aku takut. Sangat takut. Ternyata emang udah meledak.
Kalo aja nggak ada kampret, kalo aja nggak ada nyokap, kalo aja nggak ada siapa-siapa, aku pasti udah nangis. Mungkin emang sebenernya aku udah nangis, cuma nggak keluar aja air matanya.
Aku bales SMS itu. Perasaanku waktu bales itu, aku ngerasa bersalaaaaaah banget. Sumpah deh, aku sedih banget. Kayaknya aku udah keterlaluan. Makanya dia bisa SMS kayak gitu. Aku bales SMS-nya, yang bilang kalo aku nggak akan ngerepotin atau nggak akan ganggu dia lagi.
Tapi dia bales lagi, dia malah bilang aku ngambek. He? Emangnya siapa yang ngambek? Apa aku ngambek? Aku bukannya ngambek, tapi aku takut. Aku tahu diri lah. Makanya nggak mau lagi ngerepotin.
Soalnya aku sadar, aku jadi tergantung banget sama dia. Kayaknya aku nggak bisa apa-apa, tanpa dia. Tapi aku akan berusaha sendiri.
Kalo mungkin dia baca, aku cuma mau bilang : “MAAF BANGET, aku nggak akan ngulangin lagi. SEKALI LAGI MAAF. THANKS BANGET, ATAS APA YANG UDAH KAMU LAKUIN BUAT AKU. Makasih banyak. Aku nggak yakin, aku bisa ngebales semua kebaikanmu.”
Dan sekarang, nyokap sama kampret udah nggak ada. Apa aku harus nangis ya???


HUUAAAAMMMM...NYAM....NYAM...

Ngantuk nih. Abisnya semalem begadang sampai jam 3 pagi. Why? Because i’m chat with some one. Sebenernya nggak ada niat chat ampe jam segitu. Lagian, aku juga online jam setengah 2 pagi. Itu juga iseng doang.
Sebenernya sih nggak iseng, dia bilang dia mau online. Makanya aku ol. Kirain dia udah tidur, soalnya nggak ada tanda2 kehadirannya. Eh, ternyata penampakan. Dia invisible.
Ya udah deh, kita ngobrol ngalur-ngidul. Rencanya mo chat cuma setengah jam doang. Eee,...ini sampe satu setengah jam. Emang, setiap chat atau ngobrol langsung sama dia, waktu rasanya terbang —burung kali terbang. Dia emang kalong, aku jadi ketularan deh.
Tapi yang bikin aku jadi kalong bukan dia, tapi Yayuk S. Kenapa pake S? Soalnya itu emang namanya. Heheheh, jayus amat ya. BTT, Yayuk itu bener-bener kalong wewe. Dia tidur bisa pagi, bangunnya siang, tengah hari bolong. Bener-bener rekor. Dia bisa kayak gitu, mungkin karena dulu dia kos. Makanya jam tidurnya nggak tentu. Dia emang bawa pengaruh buruk. Ck..ck..ck...
Tapi kalo soal baik,..hem..jangan ditanya deh. Itu anak yang cablak dan grasak-grusuk —kata Rini lho— bener-bener baik. Sering dipinjemin komik, ngeprint gratis ampe ratusan halaman —pas waktu mo kumpulin buat JS—, bantuin format komputer dll. Mana aku sering ngerepotin dia pula. Yah, dia emang baik banget deh pokoknya. SIP.
Balik lagi ke soal chat, nggak jelas ya, kenapa aku ampe bisa ngobrol lama. Tekor aja nih telkomnet. Yah, paling alasannya ke bonyok cari lowongan di internet. HAHAHAHA ^O^.
Tapi kadang aku tahu, aku sering bikin dia kesel. Soalnya, banyak yang nggak terucap. Sesabar-sabarnya orang, pasti ada batasnya. Nggak tahu kapan dia bakal meledak. Tapi ya, mudah-mudahan aja dia nggak meledak dan masih mau ngobrol lagi.
Cuma ya itu, kok dia sabar banget ya? Mau dengerin, meski nggak jelas aku ngelantur kemana. Yah, mungkin emang dari sononya udah baik.
Rasanya beruntung banget, dikeliling sama temen-temen yang baik hati. Aih, senangnya hatiku.
Seandainya ‘he’ juga baik. Alangkah lengkap kebahagianku.

He's back

Ya Tuhan,.. dia datang lagi. He’s back

Aku tak tahu, apa yang harus kulakukan. Padahal aku sudah berusaha untuk melupakannya. Berusaha untuk tidak mengingatnya. Berusaha meyakinkan diriku sendiri, kalau dia tidak akan datang lagi. Dia tidak akan kembali lagi. Sehingga aku bisa melihat kepada yang lain.

Tapi kenyataannya, dia kembali. Kembali hadir di hidupku. Kembali menghantui setiap mimpi-mimpiku.

Aku baru sadar. Meski aku berlari kemana pun, sekencang apa pun, dia tetap mengikutiku. Seolah ada rantai yang membelenguku untuk terus ada dalam genggamannya. Aku hanya ingin bebas. Bebas menikmati hidup seperti yang lain. Tapi tidak bisa. Itu semua karena dia.

Pernah aku menduga, aku sudah melupakannya. Meninggalkannya. Tapi kenyataannya, aku tidak pernah bisa lepas darinya. Dia selalu datang di saat yang tak terbayangkan. Di tengah aku sedang menikmati keindahan yang lain.

Kenapa dia datang? Tapi kenapa juga dia meninggalkanku? Apa yang diinginkannya? Kenapa tidak membebaskanku? Sampai kapan aku dibelenggu?

Memang, dulu aku selalu mengharapkannya. Selalu memimpikannya baik saat tidur atau pun terjaga. Hanya dia yang ku mau. Tapi kenyataannya, dia malah menghilang tak tentu rimbanya. Meninggalkanku sendirian. Dengan terus berharap dan menunggu. Penantian panjang melelahkan yang tak ada ujungnya.

Namun di saat kucoba untuk melupakan, dia malah datang. Padahal ada yang lain. Tapi karena dia datang, aku tidak bisa memilih yang lain. Sebab dia adalah yang utama. Yang kupuja. Yang kuharap. Yang kutunggu.

Hanya saja, dia tidak memberi jawaban. Dia terus diam membisu. Mengawasiku dari tempatnya yang terlindung. Mencengkeramku dengan kuat.

Seharusnya dia tahu. Sudah berapa banyak, air mata mengalir untuknya. Berapa banyak perban untuk menutup luka yang dia torehkan. Dan berapa seringnya hatiku hancur berkeping-keping. Tidak utuh lagi dan menjadi rapuh. Sangat rapuh.

Tapi dengan kejamnya, dia tidak melepaskanku.

Aku ingin menguburnya jauh-jauh di belakang sadarku. Menatap esok yang penuh liku. Mencari sosok lain yang akan membahagiakanku.

Meski aku sadar sepenuhnya. Aku tidak bisa melupakannya. Tidak bisa mengganti posisinya. Dan terus mencari bayangannya.

Thursday, July 28, 2005

perjumpaan dan perpisahan.

Setiap perjumpaan ada perpisahan. tidak ada yang abadi. Sejak dulu, setiap kali kita berjumpa seseorang, pasti kita akan berpisah dengannya. Berulang kali aku merasakannya. Padahal bersama mereka adalah saat yang menyenangkan. Tapi lagi-lagi harus berpisah. Sebab setiap orang punya tujuan hidup sendiri-sendiri.
Tapi alangkah bahagianya, jika bisa terus bersama-sama selamanya. Namun, meski kita berpisah dengan teman-teman, akan ada teman baru yang menunggu. Kita akan berjumpa dengannya, dan akan juga berpisah. Seperti lingkaran setan yang nggak ada habisnya.
Cuma, perpisahan selalu menorehkan rasa sakit dan pilu di dada. Bahkan terkadang, rasanya nggak mau pisah. Karena sudah saking dekatnya. Tapi meski begitu, perpisahan tetap terjadi.
Tapi kalau mau berusaha, kita masih bisa saling berhubungan dengan mereka. Hanya saja, tidak semuanya utuh seperti sedia kala. Ada yang di laut, di gunung, di ujung dunia, di mana-mana. Komunikasi menjadi penting untuk saling berhubungan. Tapi meski ada komunikasi, jika tidak ada keinginan dari masing-masing orang untuk menjalin hubungan, semua itu sia-sia.
Itulah yang kualami. Aku selalu berpisah dengan orang-orang yang sudah sangat dekat denganku. Sahabat sejak SD, entah ada dimana. Sama sekali tidak ada kabarnya sekarang. Sudah menikah kah? Sudah mempunyai anak kah? Bekerjakah? Di Jakarta kah? Atau dimana? Aku sama sekali tidak tahu. Aku tidak tahu harus mencarinya kemana. Memang, dulu-dulu pas baru berpisah, masih ada kabar berita. Meski cuma selentingan kabar. Tapi sekarang, sama sekali tidak kedengaran. Seolah dia tidak pernah hadir di muka bumi.
Bukan hanya sahabat, tapi teman-teman yang lain. Semuanya menghilang satu persatu. Berpencar setelah berkumpul. Persis seperti bola naganya Dragon Ball. Kalo sudah memanggil Dewa Naga, bola-bola itu akan berpisah. Dan bisa bersama lagi, jika ada yang mengumpulkannya.
Sahabat SMP pun, tidak tahu ada di mana. Apa aku yang salah? Pas baru masuk SMA, masih berhubungan. Tapi lama kelamaan, dia tidak pernah lagi menghubungi. Padahal aku berusaha untuk mengenang lagi kebersamaan kita. Tapi tidak ada tanggapan.
Yang di SMA juga sama. Dia pergi ke mana. Tak pernah mau menghubungiku. Padahal aku berusaha untuk menghubunginya. Hanya basa basi yang sangat basi, setiap kali berbincang di telepon. Tapi lebih dari itu, tidak ada kelanjutannya. Malah harus aku yang menghubunginya. Dan dia tidak mau menghubungiku. Apa yang salah sama diriku? Apa? Padahal aku sungguh menyayanginya. Tapi dia terkesan sudah tidak perduli. Bahkan tidak mau perduli. Karena sikapnya itu, aku tidak mau lagi menghubunginya. Karena aku berpikir, aku sudah kasih umpan, tapi dia tetap tidak mau mengambilnya. Jadi buat apa melakukan hal yang percuma?
Di kampus, tidak ada yang benar-benar menjadi sahabat. Aku dekat dengan mereka semua. Jadi kalo berpisah, tidak akan terasa sangat sakit. Tapi kami tetap berhubungan. Atau karena kami baru saja berpisah, jadi masih kayak biasa. Tapi bagaimana dengan tahun depan? 5 tahun lagi? 10 tahun lagi? Apa mereka akan melupakanku? Apa aku akan melupakan mereka? Apa kami masih berhubungan? Atau sudah tidak lagi seperti yang sudah-sudah?
Tapi tidak semua sahabatku pergi menjauh. Ada Anjar, sahabat cowokku sejak SMA kelas 3. Sampai sekarang, dia masih berhubungan denganku. Dia pun sering ngasih manga dan anime. Ada juga temen deket yang lain —yang tidak bisa kusebutkan satu persatu. Yang masih berhubungan denganku. Meski memang tidak terlalu sering.
Dan sekarang, aku memiliki teman. Sejujurnya aku sendiri tidak tahu, dia itu kategorinya teman atau apa? Atau sahabat? Yang jelas, tidak mungkin pacar.
Dia sangat sabar dan pengertian. Dia baik sekali padaku. Terlalu amat baik dan juga perhatian. Padahal aku sama sekali tidak pernah membayangkan akan dekat dengannya. Tapi suatu hari, aku mengatakan padanya rahasiaku. Rahasia yang selalu kupupuk dan kusimpan rapat-rapat. Dan sejak itulah, aku mulai berhubungan dengannya.
Dia tidak pernah marah pada sifatku yang plin-plan dan angin-anginan. Dengan sabar, selalu mendengarkan. Tidak pernah memaksa, meski kadang sering juga kelepasan.
Apa aku juga akan berpisah dengannya? Berpisah dengan sabahat-sabahat yang betul-betul ku sayang? Aku tidak tahu. Tapi pasti, suatu saat kita pasti berpisah. Sebab seperti yang sudah-sudah, TIDAK ADA YANG ABADI.

Yana, Tika, Sandra? Where are u????

Berisik!!!!!!!

Dia ngomong apa sih?
Berisik! Nggak jelas! Bikin kuping pengang
Ngomong apa kumur-kumur?
Bikin eneq

Tapi dia tetap bersuara
Tetap mangap kayak sapi ompong
Tak perduli sekitar
Bahwa ada orang yang hampir sekarat, mendengar ocehannya

Mual
Aku mual
Entah berapa kali aku mual-mual
Kayak orang ngidam

Ingin kulem mulutnya pake lem aibon
Atau sekalian, ku paku pake kayu
Sebab lebih lama dari ini,
Aku pasti tinggal raga

Kutegur satu kali
Dia mangap 5 kali
Kutegur dua kali
Dia pun mangap 10 kali

Rupanya dia nggak mendengarku
Sebab dia tak punya telinga
Hanya mulut yang dipunyanya
Tak juga punya mata untuk melihat
Atau kulit untuk merasa

Tapi aku terlanjur muntah
Mengeluarkan semua isi perutku
Kepalaku pening dan badan nggak enak
Aku harus di cupang biar sembuh

Benar! Cupang
Cupang di leher dan badan
Yang terbentuk karena uang logam
Dan juga balsam.

Saturday, July 16, 2005

Sang Gembala

Hamparan rumput hijau
Memenuhi pandangan mata
Tak terbatas cakrawala
Yang disinari sinar jingga

Hembusan angin membelai raga
Berkibaran bak bendera
Daun melambai-lambai lemah
Kepada makhluk dibawahnya

Bambu lonjong berlubang-lubang
Ditiupkan suara sumbang
Digubah menjadi riang
Menemani sejak siang

Sang gembala bersiul ringan
Mengiringi kawanan sapi
Ternaknya yang sedang lahap
Memamah rumput ilalang

Satu kata, dua kata
Gembala mulai bercerita
Meski tidak ada yang mendengar
Dia senantiasa berbicara

Hanya satu sapi yang terdiam
Memandang syahdu sang gembala
Sapi ompong yang berdiri dekat
Tanpa bersuara tanpa mencela

Ketika gembala terdiam
Sang sapi mengembu pelan
Meminta gembala untuk berdongeng
Apa saja yang ada di kepala

Tapi matahari sudah lelah
Memancarkan sinar jingga
Malam kelam mulai merambat
Menyelimuti alam dengan misterinya

Gembala pun menggiring sai-sapinya
Menuju ke peraduan malam
Tapi esok dia kembali
Ditemani sapi ompong yang setia

Jahat!!!

Apa aku ini jahat?
Apa aku ini setan?
Apa aku ini sama sekali nggak punya perasaan?
Apa aku ini terbuat dari batu?

Di dadaku ada gejolak
Kemarahan, kekesalan, ketidak pedulian
Bukan kali ini saja
Tapi sepanjang masa

Apa aku ini jahat?
Seberapa jahatnya kah aku?
Kenapa aku tidak bisa mengusir perasaan itu?
Yang terus bersarang di benakku

Aku memang jahat
Mulai dari hati menuju ke otak
Tapi apa daya
Aku sama sekali tak bisa mengusirnya

Kadang aku benci diriku sendiri
Kenapa bisa memiliki perasaan itu
Meski begitu
Semua itu adalah aku

Tapi aku tahu
Aku hanya manusia lemah
Dan aku tidak boleh membenci
Diriku yang seperti itu

Monday, July 11, 2005

Aku lari...

Di awal tahun yang indah, aku memulai sesuatu yang baru. Yang tidak pernah terpikirkan sebelumnya. Aku pergi ke tempat di mana, banyak sekali orang yang berbeda sekali dari dunia ku. Dunia yang biasa dan mewarnai hari dengan hal biasa pula.
Di bawah sinar matahari pagi, aku menuju ke tempat baru itu. Bersama seorang kawan, yang juga mau tahu. Ternyata, banyak sekali orang-orang yang sepertiku. Memiliki impian dan keinginan yang sama. Rasanya sangat menyenangkan.
Di pertemuan itulah, aku melihatnya. Seekor anjing yang menatap teduh dan duduk tegak berwibawa. Mula-mula, aku tidak tidak memperdulikannya. Buat apa? Sama sekali tidak menarik.
Sepulang dari pertemuan itu, aku pindah. Memindahkan semua yang ada bersamaku. Betapa kagetnya aku melihat anjing itu lagi. Sedang menunggui sebuah rumah. Rumah sederhana yang di sekitarnya banyak suara kicauan burung, auman singa, lolongan serigala dan nyanyian alam lainnya.
Ketika melihatku, anjing itu hanya menatap lurus dan mengikuti bayanganku yang lewat di depannya begitu saja. Tapi karena seringnya aku lewat di depannya, dia mulai menggonggong. Pelan tapi mantap.
Aku menoleh ke arah anjing yang sedang duduk di teras rumah. Ku tersenyum tapi aku tidak begitu mengacuhkannya. Aku pun melanjutkan langkahku.
Kali berikutnya, dia menggonggong lagi melihat kehadiranku. Dan begitu seterusnya. Karena sudah merasa akrab, aku pun tersenyum dan berhenti berjalan. Tidak meninggalkannya, tapi malah menatapnya lurus.
Kubuka dengan perlahan-lahan, pagar yang membuat batas di antara kami. Kudekati dengan ragu-ragu, lalu mulai jongkok di hadapannya. Perlahan tapi pasti, kuelus kepalanya. Dia mendengkur nyaman, dan tersungging senyum di bibir tipisku.
Sejak saat itu, setiap kali aku melihat anjing itu, aku sempatkan untuk menemaninya meski sebentar supaya dia tidak kesepian. Kadang malah, aku membawakan makanan untuknya.
Aku jadi senang dan merindukan saat-saat untuk bertemunya Meski belakangan ini aku jarang lewat di depannya dan jarang pula mampir untuk menemani, tapi dia tetap ingat padaku. Meski begitu, anjing itu pun mulai dekat padaku. Malah amat sangat dekat.
Aku tidak keberatan dan senang-senang saja meski anjing itu sudah punya majikan.Aku pun tidak ambil pusing. Karena aku dekat dengan anjing itu, seperti halnya aku dekat dengan makhluk lain.
Tapi lama kelamaan, anjing itu tidak lagi duduk manis diteras rumah. Dia mulai melangkah. Aku tidak tahu kenapa. Anjing itu tidak mau membiarkanku pergi.
Dia maju selangkah, tapi aku mundur selangkah. Dia maju 2 langkah, aku pun langsung mundur 2 langkah dan begitu seterusnya. Dia menggonggong keras-keras berharap aku jangan pergi. Tapi aku tidak bisa terus menemaninya. Aku harus pulang, ke rumahku.
Tapi dia tetap mengikuti. Dia terus mengikuti. Dengan langkah kecil, dia mengikuti aku pergi. Aku semakin gelisah dan panik. Dia terus saja menggonggong sambil mengikuti aku berlari.
Begitu sampai di depan gerbang, langsung kubanting gerbang hitam itu dan kukunci cepat. Aku tidak memperbolehkannya masuk. Dia pun mengeluarkan gonggongan protes. Tapi aku tidak perduli.
Aku tidak ingin dia masuk ke rumahku. Aku tidak mau dia mendekati pekaranganku. Bukan karena aku takut padanya. Bukan karena aku membencinya. Bukan karena aku tidak percaya padanya. Tapi karena, aku tidak mau ada makhluk apa pun masuk ke dalam rumahku.
Ini adalah rumahku. Pekaranganku. Milikku. Aku tidak mau berbagi dengan siapa pun. Dan apa pun. Tidak ada yang boleh masuk. Sebab di rumah inilah aku merasa nyaman dan tenang. Aku merasa terlindungi dan aman.
Kulirik anjing itu yang menatapku sendu. Aku tidak perduli. Ini sudah keputusanku. Aku tidak akan membiarkanmu masuk.
Dia membalik tubuhnya. Aku kira dia mau pulang ke rumah asalnya. Tapi tidak. Dia malah duduk manis di depan gerbang.
Tatapan matanya yang lurus dan yakin, membuatku terenyuh. Tapi aku tetap diam. Rupanya dengan sabar, dia menungguku. Menungguku membuka pintu gerbang supaya dia masuk.
Aku tidak memperdulikannya. Dengan langkah ringan, tanpa ada perasaan bersalah, aku masuk ke dalam rumah. Dan istirahat. Mengistirahatkan jiwa dan raga seperti yang sudah-sudah.
Karena penasaran dan kasihan, kuintip anjing itu dari jendela. Dia masih setia menunggu dengan kesabaran tidak batas. Aku merasa iba sekaligus terharu. Tapi hatiku sudah terlanjur jadi batu. Betapa sabarnya dia menunggu dan betapa keras usahanya untuk masuk, aku tetap tidak akan membukakan pintu.
Sebab sebenarnya aku juga sedang menunggu. Menunggu kekasihku yang sedang pergi jauh ke seberang lautan. Hanya kepada dirinyalah aku akan menyerahkan kunci. Kunci gerbang dan rumahku.
Dan untuk menghargai temanku yang berkaki empat itu, aku pun keluar. Kutatap matanya yang bersinar-sinar gembira melihatku lagi. Ku sunggingkan senyum ke arahnya.
Selama beberapa saat, aku terus menatapnya dari dalam pekarangan. Dia terus menyalak keras minta dibukakan pintu. Tapi aku tetap mematung.
“Pulanglah!”
Dia menyalak keras memprotes perintahku.
“Jangan mengikutiku terus. Jangan mendekatiku. Biarkan aku saja yang mendekatimu.”
Seolah bisa merasakan perasaanku, anjing itu bangkit dan berlalu pergi. Sebelum pergi dia menoleh dan menyalak lembut.
Aku pun tersenyum sambil berucap, “Terima kasih.”

Si Parasit Lajang.....

Sabtu, 10 July 2005. Jam 10 PM.
Hem, ceritanya baru selese baca buku. Buku itu jenis baru. Biasanya aku selalu baca teenlit, novel harlequin dan temannya. Tapi baru kali ini aku baca buku yang bener-bener beda. Katanya sih ini buku esai —gak jelas juga apa arti esai. Buku ini judulnya ‘Si Parasit Lajang’ punyanya mbak Ayu Utami.
Kalo Liza —temen JS— selalu aja ngomongin soal penulis yang satu ini, tapi aku dengan bego dan nggak perdulinya, nggak ngerti sama sekali. Aku kira dia penulis novel lain yang belum aku baca bukunya. Dia —si Liza— nge-fans sama mbak Ayu. Bahkan waktu di Planet Hollywod, pas penutupan JS, dia ampe bawa 3 buku buat minta tanda tangan sama mbak Ayu.
Waktu itu, aku emang bener-bener bego dan nggak perduli. Tapi banyak yang bilang bukunya bagus —termasuk Pak Yayan, sang kepsek JS— selain itu cara penulisannya cerdas. Si Kepsek juga bilang, kalo mbak Ayu itu cewek cerdas dan bisa kelihatan dari caranya bercerita atau menulis. Dan lagi-lagi aku dengan begonya, Cuma bisa diem nggak ngerti mau kasih komen apa.
Nah, sekarang aku baru selese baca bukunya. Wuih, nggak tahu harus ngucap atau komen apa. Kayaknya aku emang bener-bener bebal dan bego, soalnya ada beberapa kalimat yang aku harus baca 2x baru aku bisa ngerti. Bahasanya bahasa tingkat tinggi dengan kata-kata (istilah-istilah) yang banyak banget aku nggak ngerti —ketahuan bener nggak pernah baca buku, ^_^.
Dulu aku nggak ngerti, kenapa Liza ampe nge-fans dan si kepsek bilang dia cerdas, dan sekarang aku masih juga nggak ngerti. Apa ya?? Oh Tuhan, tolonglah hambamu yang super lemotz abis ini.
Tapi meski begitu, mulai dari awal ampe abis, aku ngerasa dia emang cerdas. Mungkin caranya bercerita, aku nggak begitu paham. Tapi isi dari buku itu yang bikin aku heran, “Kok ada ya, cewek hebat gini?”
Pemikirannya bener-bener hebat deh. Ampe salut sendiri. Gimana nerangingnya ya?? Duh, ampe pusing sendiri.
Dari apa yang aku baca, dia itu tahu apa yang dia mau atau pun apa yang dia nggak mau. Yang dia setuju ama apa yang enggak. Yang gak suka dan yang enggak suka. Dan semua itu dikasih alasan yang logis dan masuk akal. Bukan asal jebret, “Gue nggak suka. Tapi gue nggak tahu, kenapa gue nggak suka.”
Semuanya ada penjelasan logika dan dia ngasih contoh banyak untuk menerangkan apa yang lagi dia bahas. Pokoknya hebat bener deh.
Jadi minder sendiri.
Ya ampun, apa bisa kayak ya kayak dia. Cara berpikirnya bikin aku cuma bisa cengo dan spechless. Aku jadi kagum berat deh sama dia. Aku jadi pengen kenal lebih jauh, dan pengen dengerin dia ngomong sesuatu. Meski aku yakin 1000000%, aku nggak bakal bisa ngikutin cara pandang dan pikirnya, dan Cuma bisa cengo melongo kayak sapi ompong.
Emang sih, aku dah kenal sama orang-orang kayak dia. Contohnya aja, si Kepsek sama Pak Sulaks. Tapi kalo sama Pak Sulak, jarang ngobrol. Padahal pengen dengerin cara pikir dan cara pandangnya. Sedihnya hatiku.
Dan sekarang, aku jadi pengen baca lagi bukunya mbak Ayu. Jadi harus ngumpulin duit dulu, terus baru ke Laysin. Borong deh. Atau ntar pas ada pameran di Gramed kayak biasanya, langsung beli!!
Aku tahu, aku nggak mungkin bisa kayak dia. Tapi setidaknya, aku pengen bisa ngikutin cara pikirnya mbak Ayu atau juga Si Kepsek dan Pak Sulaks. Dan salah satu caranya, ya baca buku mereka.
Pokoknya, HARUS BACAA!!!!

Formalin beraksi lagi!?

Ffuuuhhh,.....
Nggak tahu harus mulai dari mana. Udah ngeri duluan sih. Tapi seperti kata si kepsek, “Segala sesuatu harus dimulai dan kamu pasti bisa.” Dan sekarang, aku mau mulai.
Tadi jam 6 magrib, aku nonton berita di Trans TV —mungkin udah pada nonton juga, dan syukur kalo udah pada nonton. Di berita itu di kasih tahu, kalo formalin itu nggak cuma dipake buat daging dan mayat, tapi juga buat ikan asin.
Bayangkan. IKAN ASIN PAKE FORMALIN? HAH? APA LAGI INI??
Begitu denger, pembaca acaranya kasih clue buat berita yang bakal ditayangain abis iklan —aku nggak inget siapa mbak cantik itu—, aku yang baru bangun tidur —tadi tidur jam 5 sore— langsung siaga 1.
Untung kebetulan ada nyokap di sebelah, abis makan rupanya dia. Aku pun tanya, “Mah, emang ikan asin juga dikasih formalin?”
“Iya, ada. Makanya kamu harus hati-hati. Bukan cuma daging ayam, sapi, kambing, ikan basah. Tapi ikan asin juga dikasih formalin,” begitu kata nyokap.
Aku langsung cengo secengo-cengonya. Bukan karena itu bener, soalnya ikan basah pun ada yang dikasih formalin.
ASTAGFIRULLAHALAZIIIMMMMMM...........KENAPA MAKANAN NGGAK ADA YANG BENER???? MO MAKAN AJA SUSAAAAHHHHH.
(geleng-geleng kepala sambil mengelus dada)
Bagi yang belum nonton, aku kasih penjelasan singkat deh soal ikan asin itu, berdasarkan TV tentunya.
Supaya ikan tangkapan mereka laku dan awet, para nelayan, jadiin ikan-ikan mati itu jadi ikan asin. Selain ikan, juga ada cumi dan ikan-ikan kecil yang lebih enak dijadiin ikan asin —salah seorang penggemar ikan asin sih, apalagi kalo makannya pake nasi anget, sambel di cobek terus pake lalapan. Hem,..enak tenan. Biasanya ikan itu dicampur pake garam beryodium, dan dijemur selama 3 hari baru bisa kering. Tapi para nelayan itu nggak mau menunggu selama itu —dengan alasan klasik, yaitu duit— dan mempergunakan formalin sebagai ganti garam beryodium.
Pas ditanya kenapa mau merugikan konsumen dengan pake formalin, yah mereka bilang sih itu tadi. Karena nggak mau lama nunggunya. Padahal, formalin itu bisa merusak kesehatan. Kata sang pembaca berita, formalin itu bisa bikin sesak nafas dan juga bisa bikin ketemu sama Yang Maha Kuasa —alias koit, mati, meninggal, tewas, wafat dan sebagainya itu. Apa sih yang diserang sama zat bernama formalin itu? Yang diserang adalah ginjal dan liver kita.
Nggak usah pake tahu apa yang diserang, tahu itu obat pengawet mayat aja udah merinding bulu romaku. Masa sih, obat buat mayat kita makan! Ya ampun, pliz dong ah.
Aku langsung ngeri dan ilfil duluan sama ikan asin. Tapi di berita itu juga di kasih tahu tanda-tanda ikan asin yang pake formalin. Bagi yang suka belanja, dan suka ikan asin, harap perhatikan baik-baik ciri-ciri di bawah ini. Dan bagi yang nggak suka belanja, apa lagi yang nggak suka ikan asin, ya udah, BYE.
Tanda-tandanya yaitu :
1. Ikan yang dikasih formalin, warnanya bagus. Sedangkan yang pake garam, warnanya butek dan jelek.
2. Kalo dipotek —Bahasa Indonesianya apa ya? Dipatahin mungkin— dia alot banget dan nggak tugel-tugel —aduh ini mah bahasa jawa. Bahasa Indonesianya patah. Sedangkan kalo yang pake garam, langsung patah.
Meski aku nggak pernah belanja ke pasar, ataupun ke supermarket, aku perhatiin dengan seksama penjelasan di TV itu. Aku rekam di memori otak dan nggak kedip barang sedetik pun.
“Gile bener. Jadi ngeri sama ikan asin,” kataku takjub waktu itu. Lalu aku melanjutkan bertanya, pada nyokap yang ada di sebelah, “Mah, selain itu tanda-tandanya apa lagi?”
“Pokoknya kamu perhatiin deh. Yang namanya benda amis, nggak perduli itu ikan, ayam, daging sapi atau kambing,udang, cumi, kalo nggak dilalerin, kamu harus curiga.”
Berarti, kita harus bergantung sama binatang buat tahu makanan itu sehat apa enggak. Dalam kasus ini, adalah laler atau lalat atau the fly. Sedangkan dalam ayam tiren yang dulu itu, kucing.
Aku jadi heran lagi, “Emang ikan atau udang juga ada yang dikasih formalin?”
“Ada. Biasanya sih dicuci,” jawab nyokap santai.
“Dicuci?”
“Iya, dicuci. Biar keliatan bagus dan awet.”
Dzigggg..............
Aduh, nggak tahu harus ngeluh apa lagi. Ikan sama udang kan salah dua makanan kesukaanku —makanan kesukaanku banyak. Alias pemakan apa aja, tapi jelas yang bersih dan sehat lho.
Apalagi di rumahku itu, seminggu sekali pasti makan ikan. Mungkin karena nyokap yang lahir di daerah laut —asalnya dari Pacitan. Aku juga lahir di sono, meski nggak bisa bahasa Jawa— seneng banget ama ikan, jadinya kalo dia nggak makan ikan rasanya nggak afdol.
“Terus gimana dong?” tanyaku panik.
“Udah, kamu tenang aja. Segala macam makanan yang ada di rumah itu bersih dan sehat,” ujar mama tenang. “Makanya, kamu sekali-kali belanja ke pasar dong!”
“Gogah deh. Ntar aja, kalo dah mo kawin,” jawabku asal. “Mending belanja ke supermarket.”
“Eit, jangan. Jangan belanja di supermarket. Mending belanja di pasar tradisional aja. Itu lebih aman.”
Emang sih, berdasarkan penjelasan dari sang nyokap tercinta yang tahu seluk beluk soal makanan yang sehat meski dia bukan dokter atau dari dinas POM, lebih aman belanja di pasar. Soalnya kita bisa liat sendiri, barang yang mo dibeli kayak apa. Bisa dicium, dipegang, diangkat, diemek-emek —apa coba? ^_^;. Sedangkan kalo di supermarket, biasanya udah dibungkusin dan nggak ada lalernya biar kita tahu itu makanan beres apa enggak. Pokoknya harus ekstra hati-hati, milih makanan yang sehat.
Aku jadi tambah ngeri, kalo mau makan di luar. Alias jajan di warung. Jadinya setiap kali aku pergi, kalo misalnya makan, nggak pernah aku pesen daging. Apa pun itu. Mau ikan kek, ayam kek, sapi kek, cumi kek, kerang kek, udang kek, apalagi kakek-kakek (apa sih? Jayus bener deh ^_^;)
Dan sekarang, nggak tahu deh mau bilang apa. Cuma pengen pesen. Bagi siapa pun orang yang perduli sama kesehatannya, HATI-HATI DALAM MEMILIH MAKANAN.
OK. Selamat makan deh.

Nyamuk nakal

PLAKKK...
Nyamuk sial, apa sih yang kau mau?
Aku tak punya darah untuk kau hisap
Bahkan aku sendiri membutuhkan darah

Pergi sana, jangan ganggu aku
Aku sedang sibuk menatap diriku
Yang terkurung di dalam batu
Tak bisa keluar, dari dunia itu

Seandainya kau bisa membawaku
Keluar dari penjara itu
Pasti dengan senang hati
Akan kuberikan darahku padamu

Tapi kau sudah keburu mati
Di kedua tangan dinginku ini
Padahal hanya kaulah harapanku
Untuk menghirup lagi angin duniawi

Sunday, July 10, 2005

Keong Ku

Benda kuning itu apa?
Kenapa tertutup pasir?
Sedang apa di sana?
Kenapa tak bergerak?

Apa dia mati?
Atau malah sembunyi?
Buat apa sembunyi?
Padahal ada keramaian besar menanti

Ternyata itu keong
Keong kecil yang seolah kosong
Tapi tak terlihat
Karena penghuninya terpahat

Hei, dia bergerak
Mendekati kawanannya yang berkerabat
Tapi dia tetap diam
Meski diajak bercakap-cakap

Dia terus membisu
dibalik rumah yang ramah
Meski senyum mengembang
Tapi dia tetap bimbang

Kenapa dia tidak bicara?
Padahal ada yang mengajak bersuara
Apa dia tidak bisa bicara
Atau dia tidak mau bicara

Takutkah dia bergema?
Melafaskan dirinya
Dirinya yang tertidur nyenyak di nirwana
Terbelenggu dentuman rahasia

Dia hendak kembali
Kembali ke persembunyian kecil
Yang selama ini menyelimuti
Dari korekan kepiting-kepiting usil

Tapi ada yang menahannya
Keong kurus yang bersahaja
Mengajak untuk bicara
Apa yang dirasakannya

Namun dia tetap membisu
Mengunci diri serta hati
Segala rasa tertimbun rapih
Di bawah mimpi yang berlapis

Friday, July 08, 2005

Nama........

Nama
Apa arti sebuah nama?
Apa yang ingin disampaikan olehnya?

Mengenai sifat kah?
Harapan kah?
Keinginan kah?
Atau impian?

Bagiku, bagimu
Apa nama itu berarti?
Apa bukan hanya sebagai panggilan seseorang?
Sehingga dia punya jati diri?

Lalu, seberapa berharganya nama itu?
Berapa lama akan berharga?
Sampai mati kah?
Atau selama hidup dikenang?

Nama oh nama

Meski hanya rangkaian huruf
Yang tak berharga buat sebagian makhluk
Tapi engkau selalu ada
Menemani mengarungi waktu

Aku??

Hei, apa yang kau tatap?
Kenapa menatapku sendu
Apa yang ada di pikiranmu?
Kenapa tak melepaskan pandangan dariku

Stop...
Berhenti melihatku
Aku takut.............
Pergi lah menjauh

Tapi kau tetap menatapku
Dengan kegelisahan yang menari-nari di mata kecilmu itu
Apa yang harus kulakukan?
Apa yang ingin kau sampaikan?

Aku tidak bisa berbuat apa-apa
Aku tidak tahu apa maumu
Keinginan terpendammu
Semuanya ku tak tahu

Atau aku sebenarnya tahu?
Tapi aku terus berlari dan bersembunyi

Aku tahu
Aku ini pengecut
Tak mampu memuntahkan semua hasratku
Memerdekaan mereka yang tertidur di jiwaku

Dan kau akan terus menatapku dengan matamu itu
Mungkin selama hidupku
Karena
Kau adalah aku

Kain.....

Kain terpampang di depan kaca
Menarik hati dan angan
Ingin kubawa dan kupakaikan
Untuk tubuhku tersayang

Tapi kain itu sudah usang
Usang dimakan jaman dan etika
Haruskah kuambil dan kujaga
Meski ragu tuk memakainya?

Kupalingkan hati dari kain itu
Tapi dia terus mengganggu
Tak kuasa tanganku menggapai
Kain rombeng yang kupuja

Senyum merekah melihat raga
Yang terbungkus kain yang kudamba
Meski semua memandang rendah
Tapi sungguh, ku cinta dia

Kosong Melompong!!!

Kosong melompong
Tidak ada sesuatu yang menarik hati dan pikiran
Sebab pikiran terbang entah kemana
Terbang mengembara di alam raya

Kutekan jendolan-jendolan kasar
Terbentuk sebuah huruf di sana
Kemudian sebuah kata, kalimat, dan paragraf
Menceritakan kekosongan jiwa

Penat, entah apa penyebabnya
Lelah, karena kekosongan
Sesak, tak kuasa mengendalikan rasa
Melayang, yang bisa kulakukan

Perlahan timbul keinginan
Yang selama ini terpendam
Akan sesuatu yang tertahan
Mengendap di bawah kesadaran

Thursday, July 07, 2005

jerawat.........

1,..2,..3...
Benjolan merah di wajah
Terpantul di cermin tarsah
Merah semakin memerah

Diraba perlahan-lahan
Ditekan dengan kedua tangan
Tak lama kemudian,
Nasi putih keluar

Kapas ditempel
Meresap darah
Rasa perih terasa
Saat alhokol berbicara

Kusut

Kusut

Kusut itu benang
Benang itu panjang
Panjang itu sungai
Sungai itu deras
Deras itu hujan
Hujan itu sejuk
Sejuk itu puncak
Puncak itu tinggi
Tinggi itu pohon
Pohon itu berbuah
Buah itu manis
Manis itu gula
Gula itu putih
Putih itu suci
Suci itu hati
Hati itu patah
Patah itu pencil
Pencil itu tumpul
Tumpul itu golok
Golok itu berat
Berat itu badan
Badan itu capek
Capek itu pikiran
Pikiran itu mimpi
Mimpi itu YUME.





Siapa dia???

Siapa kah dia?
Makhluk darimana?
Dari langit kah?
Atau dari tanah?

Lagaknya yang gagah
Memandang rendah ke segala arah

Apa dia penguasa?
Atau yang dikuasa?

Kalo penguasa, kenapa menatap sayu ke arah cahaya?
Kabut apa yang menyelimuti jiwanya?
Sayupan apa yang mengkungkung raganya?
Derita apa yang di tanggungnya?

Atau dia yang dikuasa..
Tertawa ceria menyimpan duka
Duka yang tergores di alam khayal

Bayangan kasatnya begitu mengilaukan
Ingin kuraba tapi tak kuasa
Jadi, ku hanya diam memandang
Dia yang terbayang

Ingin ku gapai sosoknya di nirwana
Yang tak pernah luput dari kelopak mata
Tapi apa daya,
Ku tak tahu siapa dia.






Kita Semua

Aku, kamu, kita, mereka
Sedang apa?

Berjalan? Mengejar? Menyusuri? Mencari?

Berjalan kemana?
Mengejar apa?
Menyusuri petak kah?
Atau mencari impian?

Kenapa melakukannya?
Kenapa mau bersusah payah ?
Apa tidak bosan?
Apa tidak melelahkan?

Sampai kapan mau berjalan, mengejar, menyusuri, mencari?
Sampai jiwa terbang ke angkasa?

Lalu kapan menikmati keindahan?
Yang sudah ada menyelimuti raga

Pagi Temaram

Aroma menyengat, menyerbu hidung dari arah dapur
Gema musik antah berantah, melingkupi telinga
Cahaya yang menyelinap dari kisi-kisi, membuat separuh terang
Dentingan benda tumpul, menambah semarak alunan lagu

Di ruangan bujur sangkar
Dikelilingi tembok kaca
Kutatap dia di sana
Di tempat nun jauh tak terjangkau.

Tak terjangkau tangan, suara, bisikan, sentuhan
Hanya bisa dijangkau oleh mata dan hati
Hati yang menunggu dan mendamba
Sosok gelap tak terjamah

Untuk apa kau di sana?
Kenapa tidak datang menghampiriku?
Kenapa kau tetap diam tak bergerak
Sampai kapan ku menunggu?

Haruskah ku pergi ke tempat suara2 berasal?
Atau tetap di sini menatapmu
Menatap matamu yang tak berkedip
Menyelami isi pikiranku

Ku ingin lepas dari jeratmu
Tapi tak kuasa ku menahan
Keinginan untuk bersama
Meski hanya sebatas kaca.






Wednesday, July 06, 2005

Lanjutan Tiren lho...

Yak,...sekarang kembali lagi soal Tiren. Semua pasti udah tahu dong, tiren itu apa. Dan sekarang, bakalan di kupas tuntas —bukan nama acara di Trans TV lho— soal Tiren secara keseluruhan. Tentu aja, sepengetahuanku.
Kayak tulisan yang kemaren dulu itu, ayam Tiren itu udah jadi bangkai pas di potong. Nah, gimana sih caranya, kok sampai ayam mati karena sakit atau apa pun itu, ada di pasaran?
Ya jawabannya, karena ada yang jual. Siapa penjualnya? Terus dapet darimana?
Kronologis kejadiannya —itu yang pembaca berita sering bilang di TKP— yaitu, orang yang bekerja di peternakan ayam, menyisihkan atau bahasa kerennya mengumpulkan semua ayam yang udah mati itu. Mati karena apa? Kebanyakan mati karena penyakit.
OK. Setelah semua ayam mati itu dikumpulin, dia jual ke pedagang. Tentu aja, pedagang itu tahu kalo ayam-ayam itu udah pada mati semua. Makanya dijual muraaaah banget. Ayam yang mati itu tadi, dijual masih dalam keadaan utuh. Belum diapa-apain. Belum dipotong, dicabutin bulunya apalagi dibersihin jeroannya. Jadi masih bener-bener ayam utuh.
Pas udah dibeli —tentunya dengan sembunyi-sembunyi— ayam-ayam itu baru dipotong. Waktu golok atau pisau menggorok leher ayam malang itu —hiperbola banget— cuma keluar darah dikiiiit banget. Tentu aja nggak keluar darah, soalnya darahnya beku. Kan udah mati itu ayam.
Beda sama ayam yang masih hidup. Waktu dipotong, tentu aja darah segar ngucur dari lehernya.
Sebenernya, nggak ngerti juga ya. Kenapa ayam mati itu, harus dipotong juga lehernya, padahal udah mati. Kan kalo ayam yang masih hidup digorok lehernya, supaya ayam itu mati. Tapi kalo udah mati, apa perlu digorok juga?
Nggak ngertilah. Tapi ayam itu emang digorok lehernya. Terus, pas udah digorok, ayam itu dicabutin bulunya. Nah, kita bisa lihat apa ayam itu tiren apa bukan, dari dagingnya. Kalo ayam tiren, dagingnya berwarna biru. Kayak kulit kita aja warnanya, abis kepentok. Tapi kalo ayam yang masih segar, warnanya kekuning-kuningan. Pastilah, kalo kita lihat di pasar tahu bedanya.
Mungkin, kalo di pasar, kita bisa curiga ngeliat warna daging ayam itu. Dan kita bisa tanya, meski pasti penjualnya bakal ngibul kanan kiri nggak jelas. Tapi setidaknya, kita bisa waspada.
Tapi gimana cara nyegah supaya kita nggak makan ayam tiren yang kadang dijual di warung makan? Susah juga sih. Soalnya, ayam itu pas dimasak di kasih pewarna sepabrik, buat nyamarin warna birunya. Tapi bisa keliatan juga dari dagingnya. Warnanya merah kebiru-biruan. Selain warna itu, bisa dicium juga dagingnya. Kalo baunya busuk, itu pasti ayam tiren. Dan kalo emang bener-bener mau yakin itu ayam aman, ya kasih aja kucing. Nggak usah banyak-banyak. Secuil aja. Kalo kucing nggak mau, itu artinya ayam tiren. Emang ribet sih, tapi demi kesehatan apa aja bakal kita lakuin kan?
Nah, semua itu ciri-ciri ayam tiren. Dan sedkit cara buat nyegah, kita-kita makan ayam tiren itu. HUEK. Jangan sampe deh. Amit-amit jabang bayi.
Selain ayam tiren itu. Aku mau kasih tahu juga soal milih ayam yang baik. Kenapa? Ya nggak kenapa-kenapa. Cuma, meski ayam itu masih sehat walafiat pas mau dipotong, ada juga lho ayam yang mengandung formalin.
Sebagai informasi singkat, formalin itu bahan buat ngawetin mayat. Bukan Cuma ayam doang. Dulu malah kabarnya, bakso itu supaya awet dan tahan lama, juga dikasih formalin. Makanya, dulu aku ngeri banget makan bakso. Tapi sekarang udah makan lagi. Soalnya nggak tahan dan belinya juga sama langganan.
Masalah di bakso bukan cuma soal formalin, tapi juga ada kabar kalo sebagian daging buat bakso itu dibuat dari daging tikus. TIKUS? Tikus got? Atau tikus putih? Kabarnya, TIKUS GOT.
HALOOO?? APA NGGAK ADA MAKANAN YANG SEHAT, DI DUNIA INI?????
Btt ke soal ayam —mungkin masalah bakso aku tulis lain waktu—, cara milih ayam yang baik yaitu kita lihat tuh ayam bener-bener. Bagi yang suka beli ayam di supermarket, yah, bisa juga dilihat apa ayam itu bagus apa enggak. Tapi sabar, satu persatu.
OK. Aku mulai ya :
Kalo mau beli, cari ayam yang dagingnya warna putih ke kuningan. Bukan yang putih cerah. Kalo yang putih cerah, itu pake formalin.
Terus, biasanya kan, kita minta satu ayam itu dipotong-potong. Ada yang dipotong 8, 10 atau 12 —terserah kita mintanya berapa. Nah, perhatiin deh, kalo pas dipotong itu masih ada darah di tulangannya, maka itu ayam yang baru digorok.
Selain itu, cium bau ayam itu. Emang setiap ayam itu bau amis, tapi kalo baunya terlalu amis / anyir, maka harus diwaspai.
Lalu coba diliat di bawah kulitnya —tahu kan kulit ayam yang mana?— kalo banyak lendirnya yang kayak ingus, itu artinya banyak obat dan suntikan. Salah satunya ya formalin itu.

Secara ringkasnya, ayam yang dikasih formalin itu :
* Baunya langu.
* Terus warnanya lebih cerah dari biasa. Semakin kena air, atau ke celup air, warnanya semakin cerah.
* Terus selain ayam tiren, ayam yang sudah ditaro di es, warnanya kebiru-biruan dan dingin. Tapi belum tentu juga ayam yang masih hangat itu tandanya baru dipotong. Ayam itu hangat, karena emang baru dipotong atau juga karena dia siram pake air panas. Jadi hangatnya suhu daging ayam, belum tentu menjamin kalo ayam itu segar.

Ya ampun, ternyata milih ayam aja repot ya? Emang repot. Harus bener-bener teliti soalnya ayam itu bakal kita makan. Dan itu mempengaruhi kesehatan kita.
Emang sih, setiap ayam broiler itu ayam suntikan. Ayam-ayam itu disuntik tujuannya supaya ayam itu cepet gede. Emang anak kecil doang yang dikasih vitamin supaya badannya bisa gede? Ayam juga dikasih obat biar badannya gede dan siap di potong. Obat itu disuntik —kebanyakan— di daerah leher. Jadi bagi yang suka leher, hem, hati-hati ya ^_^.
Meski begitu, kita bisa mencegah obat-obatan yang masuk ke dalam tubuh, dengan bersikap hati-hati. Ya salah satunya cara, dengan menghindari ayam yang dikasih formalin dan borax. Atau jangan makan ayam negeri, makan aja ayam kampung. Dijamin sehat. Meski nggak dikasih obat segala macem, tapi ayam kampung itu susah didapet. Harganya lebih mahal dan aku nggak begitu suka ^o^.
Tapi apa pula itu borax? Borax itu obat yang sama kayak formalin —kalo nggak salah sih ^_^; tapi emang begitu fungsinya. Sebenernya selain ayam dan bakso, f ormalin itu dipake di tahu.
Tahu? Yep. Tahu temennya tempe. Lho kok bisa? Ya bisalah. Apa sih yang nggak bisa? Biasanya tahu yang dikasih formalin itu adalah tahu cina atau tahu putih —whatever lah namanya. Terus, cara supaya tahu itu tahu dikasih formalin atau borax gimana? Caranya gampang. Jangan ambil tahu yang kenyal tapi pilih yang gampang ancur.
Yah dari penjelasan singkat di atas —singkat?— kita bisa tahu kalo, ada makanan yang nggak sehat. Dan pinter-pinternya kita buat milih. Emang sih, sebagian besar dari kita —termasuk aku— nggak pernah bersentuhan langsung dengan semua hal di atas. Cuma, yah, hati-hati aja.
Mungkin sekarang, banyak yang cuek bebek sama apa yang dia makan. Asal kenyang, itu udah cukup. Masalah sehat atau enggak, itu belakangan.
Jujur aja, aku ini pemilih dalam hal makanan. Soalnya aku nggak mau tubuhku terkontaminasi sama obat-obatan atau apa pun yang bisa bikin penyakit dan merusak badan.
Malah, nggak pernah makan makan daging kalo yang masak bukan ibu sendiri. Soalnya aku nggak tahu daging itu —daging apa aja— bersih dan sehat atau enggak. Dicucinya bener atau enggak. Segala macemnya itulah. Emang cerewet dan banyak maunya. Tapi kalo bukan kita yang jaga kesehatan sendiri, siapa lagi?
Jadi, akhir kata, jaga kesehatan itu penting —tua ya omongannya?— dan salah satu cara, pintar-pintarlah memilih makanan.
OK deh. Selamat berburu makanan yang sehat.


dari teroris sampai ke dukun...

Teroris.
Satu kata ini, bener-bener bikin émpét. Kenapa bikin émpét? Soalnya dari dulu, itu teroris nggak pernah bisa ketangkep. Yah, paling yang ketangkep cuma coro-coronya aja. Kalo biangnya, ehm,…nggak tahu dimana.
Kadang, aku nggak ngerti kenapa sih susah banget nangkep teroris. Apa karena kurangnya orang? Kurangnya peralatan? Atau apa ya? Kok mereka nggak pernah bisa dibasmi tuntas. Kayak DR. Ashari (bener nggak ya tulisannya?) dia terus dicari dan nggak ketemu-temu. Tapi anak buahnya ketangkep. Aneh bin ajaib.
Kenapa ya harus susah-susah nyari para teroris itu dengan cara biasa. Kalo ada cara yang lebih cepat, kenapa nggak dilakuin? Cara yang lebih cepat yaitu, PARANORMAL.
Nggak usah aneh, kalo aku saranin mereka pake jasa mereka. Kenapa? Soalnya mau nggak mau, jasa paranormal itu memang sering dipake. Emang sih, nggak begitu terbuka, alias ditutup-tutupi kayak main judi. Contohnya aja, banyak banget pengusaha (aku tahu sebagian orangnya) yang pake jasa paranormal. Yah, kalo bahasa kasarnya itu dibilang dukun lah. Tapi beda juga sih, antara dukun sama paranormal.
Btt, balik lagi ke jasa paranormal. Pasti pada heran. Emang cari orang bisa lewat begituan?
Ya bisalah. Bisa banget malah. Apa sih yang nggak bisa dilakuin sama paranormal atau dukun? Tapi mungkin, bagi sebagian besar orang, nggak percaya sama hal kayak gitu. Ya itu terserah mereka. Cuma mau kasih tahu aja, kalo hal itu bener-bener ada.
Mereka (paranormal) bisa ngelakuin apa aja. Mulai dari cari jodoh, nyantet orang, bikin orang yang tadinya suka jadi nggak suka atau sebaliknya, bikin usaha lancar dll (kok kesannya seolah kayak promosi aja ya? ^0^).
Jadi, kalo cari orang mah, itu perkara kelingking (maksudnya kecil). Pasti dalam waktu sekejap, itu teroris bisa ketahuan ada dimana.
Kenapa aku bisa nyaranin kayak gitu? Soalnya aku tahu persis sama cara kerjanya tuh paranormal —bukan berarti aku itu paranormal lho, nggak berani, takut.
Kadang kalo ada ulasan soal teroris di TV, aku ampe diskusi sama bokap. Dia kasih tahu caranya gimana bisa ketangkep tuh teroris. Tapi kenapa mereka nggak pake ya? Apa nggak kepikiran? Kan kalo lebih cepat ketemu, pejabatnya bisa naik pangkat terus kita masyarakat percaya sama aparat yang udah berhasil nangkep penjahat. Jadi banyak manfaatnya. Tapi kok, kenapa dibuat jadi ribet sih? Nggak ngerti.
Pasti pada bingung, kenapa aku bisa ngomong seolah-olah aku tahu dunia kayak gitu. Gimana nggak tahu, bokapku aja bisa dibilang paranormal (jadi jangan bikin aku marah ya, hahahahaha).
Aku percaya, diluaran itu pasti banyak orang yang nggak percaya sama yang namanya paranormal, setan dan jin. Tapi aku kasih tahu ya, MEREKA ITU BENER-BENER ADA. Memang, banyak juga paranormal yang nipu orang. Alias paranormal gadungan. Tapi nggak usah paranormal, dokter aja ada yang gadungan.
Btt. Kenapa aku bilang, para setan dan jin itu bener-bener ada. Liat aja Lativi. Ada acara pemburu hantu. Itu beneran lho. Tapi, aku sih nggak perlu liat TV segala, Cuma buat yakin kalo setan itu bener-bener ada. Lha di rumahku aja ada banyak. Tepatnya sih di halaman depan di bawah pohon mangga dan pohon beringin. Tapi mereka udah ‘dikunci’ sama bokap, supaya nggak bisa ‘masuk’ ke rumah. Tapi yah, tetep aja aku sering digodain.
Kalo aku cerita apa aja yang udah ‘mereka’ lakuin, hem, pasti nggak ada yang mau main ke rumah. Bahkan sepupu aja ampe takut tinggal di rumah. HAHAHAHAHA.
Selain setan itu, contoh hal yang bisa dilakuin sama paranormal atau dukun yaitu, NYANTET. Gimana ya? Penjelasan santet itu. Tapi yah, pasti pada bisa ngebayangin santet itu kayak apa.
Dari dulu, aku udah percaya sama begituan. Kenapa? Soalnya nyokap udah 2 kali kena santet. Dan baru-baru ini, dia kena lagi dari saingain usahanya. YA AMPUN, kasihan banget deh nyokap. Dia sengsara. Tapi alhamdullilah, dia udah sembuh sampai masternya bokap, turun tangan. Tahu deh, dukun yang ‘ngirim’ mati apa enggak. Biasanya sih, kalo gurunya bokap udah turun tangan, dukun yang nyantet itu dibuat koit.
Nggak semua paranormal itu jahat (nggak kayak image yang ada di sinetorn2) tapi ada juga yang baik (just like my father, hohohoho). Mereka bisa bantuin orang yang kena teluh dan sebagainya. Jadi jangan berpikiran negative dulu.
Emang, banyak yang bilang, “Jaman gini masih percaya dukun?” ya itu terserah mereka. Mau percaya atau enggak. Tapi coba deh, jangan terus berpikiran logis dan semuanya harus rasional. Soalnya di dunia itu, ada wilayah abu-abu dan nggak cuma putih sama hitam doang. Semua kemungkinan itu ada, asal pinter-pinter aja ngeliatnya dan jangan sampe syirik.
Jadi, kesimpulannya :
HOI PARA POLISI, PAKE AJA PARANORMAL BIAR TERORIS ITU PADA KETANGKEP DAN KITA SEMUA BISA NGERASA LEBIH AMAN.