Wednesday, August 24, 2005

It's My life

Dulu bokap pernah bilang, “Ya, kamu itu kalo nggak ada komputer, bisa mati.” Dan omongan bokap emang bener. Amat sangat bener. Kenapa? Soalnya aku kelimpungan, kayak orang sekarat, waktu kompiku bermasalah.
Mungkin karena udah tua kali ya, jadinya dia mulai ngerengek. Contohnya aja cd-rom. Cd-romku udah mau koit. Sekarat. Koma. Apalah. Yang jelas, lensanya udah lemah. Makanya kadang nggak bisa baca cd. Sampe gedek sendiri. Harus diganti. Tapi belum ada kertas merahnya, makanya nggak bisa lengser ke prabon.
Belum nyelesein satu masalah, udah muncul masalah lagi. Kalo nggak salah, hari sabtu tgl 6/8, itu kompi bermasalah. Waktu aku nyalain kompi, ada bacaan soal CMOS. Nah lho, apa pula itu? CMOS? Nggak ngerti lah. Aku continue aja, dan nggak masuk ke BIOS, abis nggak mudeng sih. Tapi ternyata, kompi jadi lemotz abis. Klik icon kapan, reaksinya kapan. Bulukan duluan tuh nungguinnya.
Ku restart deh si kompi, dan ternyata spesifikasi kompiku berkurang. Harusnya 933 Mhz, jadi 486 Mhz. Walah mak, panik tuh. Kenapa ya? Siapa yang ngotak-ngatik? Apa ke hack si kompi? Nggak mungkin lah. Karena nggak tahu itu kenapa, aku langsung telepon sama si kepsek.
Waktu itu, dia baru selese aja ngajar. Yang angkat Pak Sulaks, dan si kepsek ada di kamar mandi. Pengen telepon balik, tapi ternyata si kepsek udah balik dari kamar mandi. Aku langsung nyerocos tuh. Dan dia bilang, kalo nggak salah sih, mungkin si kompi kena virus. Tapi masa sih? Terus dia bilang, dia nggak ngerti soal hardware. Ya udah, aku juga mau maksa gimana? Dianya nggak nguasain hardware.
OK deh. Otakku langsung mikir, saking paniknya. Ku sms lah, Adit. Dia ngerti soal hardware, jadinya aku tanya. Dia bilang, setingan BIOS-ku nggak bener. Maksudnya apa? Tapi aku lakuin deh, sarannya. Kuseting BIOS, dan si kompi bisa jalan kayak biasa.
Hore,..hore...hore....
Tapi besoknya, setiap kali nyalain kompi, bacaan soal si CMOS balik lagi. Dan kuseting lagi deh. Cuma kok, kenapa ya, harus diseting terus setiap nyalain kompi? Nggak ngerti deh.
Selama seminggu begitu terus tuh. Tapi gara-gara kecapekan balik dari kantor, aku nggak buka-buka lagi tuh si kompi. Cuma pas hari sabtunya, aku kelabakan. Si kompi bukan Cuma bermasalah sama si CMOS, tapi beberapa saat pas udah masuk windows, dia langsung restart sendiri. Berulang kali begitu, padahal belum diapa-apain.
Panik lagi tuh. Amat sangat panik. Apa bener-bener kena virus ya? Ampe kayak gitu. Tapi ada temen kantor yang bilang, batere CMOS ku udah lemah. Perlu diganti.
Oh,....perlu ganti batere. Kirain apaan. Cuma ya, nggak segampang aku kira. Bentuk baterenya kayak batere jam. Bulet. Cuma sekarang bingung nih, gimana caranya ngambil tuh buletan?
Adit bilang, congkel aja pelan-pelan. Tapi pake apa? Pake peniti nggak bisa. Ampe stress sendiri. Waktu Anjar telepon, dia juga bilang congkel aja. Ngomong sih gampang. Tapi ngelakuinnya tuh susah.
Saking paniknya, aku sms Bote. Nyuruh dia dateng ke rumah. Eee,...dianya lagi dibengkel. Benerin mobil. Terus pulangnya, mau jenguk temen. Alias dia nggak bisa ke rumah.
Hati ini dongkol banget nih. Pengen marah dan ngelempar pake casing tuh orang. Cuma ya, mo gimana lagi? Dia nggak bisa dateng. Ya udah lah. Usaha sendiri.
Kucoba lagi nyongkel tuh batere. Cuma nggak berhasil-berhasil. Mana si kampret, lagi kerja bakti. Kan aku bisa minta anterin ke toko komputer. Pas dia balik, dia malah bilang, “Besok aja! Gue capek.”
Besok nenek moyang lo? Emangnya besok aku nggak kerja apa? Dia emang asal nguap doang. Bikin gondok. Maraaaah banget.
Dan untuk meredakan kemarahanku ­­─alah, apa coba?─ aku terus tidur. Bobo siang gitu. Cuma ya, aku nggak bisa tidur. Dikepalaku terus aja kepikiran soal si kompi. Percuma tiduran, mending bangun.
Aku terus telepon Yayuk. Siapa tahu, dia udah pernah nyongkel batere itu. Tapi dia juga nggak tahu. Belum pernah. Ngomong-ngomong ngalur-ngidul, akhirnya janjian deh bakal pergi ke Lippo, buat beli batere CMOS. Dia juga mau dateng ke rumah, buat balikin kyo.
Selagi nunggu Yayuk, aku otak-atik lagi. Otakku kayak berputar lebih cepat dari biasanya. Banyak ide bermunculan. Aku kayak orang kesetanan. Soalnya di kepalaku berjejer banyak ide dan cara buat nyomot tuh batere.
Kuambil pinset, terus kujepit. Dan TAAARAAA, itu batere bisa diambil. Ya Allah,.... dari tadi kek. Bener-bener bego aku ini. Kayak gini aja, ampe ngelibatin banyak orang. Tapi nggak buang-buang waktu. Aku langsung ngacir ke depan, ke toko jam. Siapa tahu di sana ada batere itu. Dan emang ada. Harganya 10 ribu. Ku pasang lagi tuh batere, dan kunyalan si kompi.
Eng, ing, eng. Dia jalan. Setelah setingan sedikit, kompiku kayak semula. Seneeeeeng baaangeeet. Aku bisa benerin sendiri.
Pas Yayuk dateng, aku lagi dengerin musik. Dia balikin komik. Tapi ternyata, itu kompi nge-restart sendiri. Aku langsung panik lagi.
Itu kenapa lagi sih? Udah dibeliin batere juga? Pengen dilem biru aja nih. Tapi aku nggak begitu panik. Cuma ya, itu terus begitu. Ampe mo ngetik aja, nggak bisa.
Habis udah kesabaranku. Itu kompi minta di format ulang kayaknya. Aku pun ngerencanain, buat format pas rebo. Kan libur tuh.
Cuma nggak jadi. Aku pengen format, hari seninnya. Gara-gara HD 19 Giga-ku udah penuh, aku pinjem HD & cdrom ama Yayuk ─emang dasar nggak mau modal. Hehehe ^o^;. Harusnya sih, dia mo bantuin format. Tapi dia bilang, mau nonton film apa gitu. Jadinya pulang kantor, aku langsung terbang ke rumahnya. Dan ngerampok 2 benda itu.
Pulang, langsung ku bongkar pasang. Tapi sialnya, pas mau copy data aja nggak bisa. Waduh. Aku masuk ke safe mode pun nggak bisa. Siaaaalaaaaan. Itu kenapa sih? Bener-bener bikin gerem tuh kompi. Aku bener-bener nyerah dan nggak ngerti, kenapa.
Besoknya, aku minta tolong sama temen satu kantor yang ngerti begituan. Sebenernya sih, males buat kasih tahu dimana rumahku. Cuma ya, aku butuh bantuannya sih. Jadi terpaksa deh, mengorbankan diri. Hehehehe. ^_^.
Dia liatin apa rusaknya. Pertama sih di repair. Eh ternyata nggak bisa juga. Kecenderungan memori yang kena. Memoriku dicopot, dan dipasang pake punyanya.dan jalan. Nggak mati-mati. Alias nggak restart ulang sendiri. Ternyata itu memori toh yang bermasalah.
Tapi waktu aku copot memori, kayaknya nggak ada masalah apa-apa. Tetep kedetect 256. Tapi ternyata, memoriku 1 mati. Jadi tinggal satu deh. Mana lemot pula. Sebenernya nggak lemot-lemot amat, Cuma ya, aku kan biasa cepet. Jadi ngerasa aneh.
Karena udah tahu memorinya yang bermasalah, ya aku nggak bisa apa-apa lagi. Harus beli tuh. Tapi sebelum itu, aku format ulang. Pas temen kantorku pulang.
Masalah udah rebes tuh. Tapi semalem, pas mau buka blog khusus, aku nggak bisa. Mungkin browsernya yang bermasalah ya? Nggak paham sih. Jadi dari pada repot-repot, hari ini ku format ulang lagi aja. Jadi XP 1. Nggak XP 2 kayak yang kemaren. Biar lebih cepet dikit. Kan gak perlu ada firewall yang di XP 1.
Huff,... dalam 1 minggu, udah 2 kali format. Bener-bener nyita waktu. Aku kan sibuk ─cie elah. Sibuk apaan? Sibuk marah-marah nggak jelas sama satu orang itu, yang gak tahu kalo udah bikin aku senewen.
Jadi sekarang, beli memori dulu. Katanya 256 itu harganya 262 ribu. Jadi kumpulin duit, beli memori, terus instal lagi ke XP 2.
HAHAHAHAHAHAHAHAHAHA.

(220805)


Monday, August 01, 2005

perasaan sang keong

Di pantai yang luas dan bersih, ada seekor keong kecil. Keong itu selalu sembunyi di dalam pasir. Mengawasi keadaan sekitar. Selama ini, dia tidak berani keluar dari rumahnya. Rumahnya yang aman dan nyaman.
Tapi suatu hari, dia memberanikan diri keluar dari rumahnya. Dia ingin tahu, apa yang ada di dunia ini. Dan seberapa luas, pantai yang didiaminya. Ternyata sangat menyenangkan. Dia tahu banyak hal. Mulai dari pasir yang putih, angin yang berhembus semilir, kepiting merah, kerang yang berserakkan dan lain-lain. Dia jadi bertekad untuk tahu banyak hal. Hal yang selama ini selalu dia pendam, selalu disembunyikan dan selalu ditahan padahal dia ingin sekali tahu semua itu.
Tibalah pada suatu waktu, dia berjalan-jalan ke tempat yang asing. Dengan berharap, bisa mengetahui hal lain, dia melihatnya. Melihat burung hantu yang bertengger di pohon niur. Dia tidak mengerti, apa yang dilakukan burung hantu itu di sana. Tapi burung itu, terus mengawasinya.
Perasaan galau dan gelisah melanda sang keong. Dia takut akan dimakan. Sehingga dengan cepat, dia kembali ke rumah sekuat tenaga.
Esok harinya, di malam yang dingin dan sepi, keong itu melihatnya lagi. Burung hantu yang kemarin. Burung hantu itu terus mengawasinya dengan matanya yang tajam. Sang keong takut, dan kembali lagi ke rumah.
Selama beberapa waktu, keong itu melakukan hal sama. Tapi, kecemasannya tidak berasalan. Sang burung hantu itu, hanya mengawasi dan terus memperhatikan dengan seksama. Malah suatu waktu, dia ber-uhu-uhu nyaring menyambut kedatangannya.
Sang keong pun tidak takut lagi dengan burung hantu itu. Malah dia senang melihat bahkan mendengar suaranya yang merdu. Yang membuatnya tenang dan nyaman. Sang keong pun, selalu menunggu malam tiba, untuk dapat melihat burung hantu itu. Entah sejak kapan, sang keong merasakan suatu keharusan untuk bertemu dengan sang burung hantu. Bahkan kalau dia tidak bisa keluar rumah, dia sudah sangat senang hanya dengan mendengar suaranya yang merdu.
Sang burung hantu pun tidak menuntut macam-macam. Meski dia ingin, agar sang keong juga ikut bernyanyi. Tapi karena sifat sang keong yang tertutup, dia tidak memaksanya. Dia terus saja sabar, menemani malam sang keong kecil.
Tapi suatu waktu, sang burung tidak ada. Tentu saja sang keong merasa bingung dan heran. Apa gerangan yang terjadi dengan sang burung hantu? Apa dia sakit? Apa dia kena musibah? Tapi meski ada 1001 pertanyaan di kepala sang keong, sang keong tidak berani mengucapkannya. Dia sendiri juga bingung. Jangan-jangan, burung hantu itu tidak muncul lagi, karena sang keong membuat kesalahan. Oleh sebab itu, sang keong tetap diam menyimpan perasaannya sendiri.
Bahkan, sang burung hantu tidak memberinya selamat di hari penobatan sebagai keong yang terpilih, memakai gelar bangsawan laut. Penobatan yang diberikan oleh penguasa laut, kepada keong kecil itu. Sehari menjelang penobatan, sang keong sangat gelisah. Dia membutuhkan sekali kehadian sang burung hantu. Tapi burung hantu itu tetap tidak datang. Keong itu ketakutan, tapi tidak ada yang mendengarnya. Keong itu tidak meminta apa pun. Dia hanya meminta kehadiran dan suara merdu sang burung, untuk menguatkan hati dan memberinya dukungan.
Yang diinginkan oleh sang keong, hanyalah ungkapan : “Jangan takut, ada aku. Aku akan selalu melindungimu. Tenanglah, semua pasti baik-baik saja.”
Sang keong berpikir, pasti sang burung hantu akan datang di hari penobatan. Tapi sampai acara penobatan selesai dan pagi pun tiba, dia tetap tidak datang. Batang hidungnya pun, tidak kelihatan sama sekali.
Jangan tanya bagaimana perasaan sang keong. Dia sangat sedih. Amat sangat sedih. Apalagi dia mengalami hari yang menakutkan. Meski dia diberi mahkota. Selama sisa hari, dia terus berharap dan terus berharap. Menatap ke pohon yang sering ditempatinya.
Menangiskah sang keong? Jelas. Dia menangis. Tapi dia tidak mau seorang pun melihatnya menangis. Tangisnya sangat deras. Bagai hujan lebat di tengah laut.
Dia kemudian berpikir, dia sendirian lagi. Ketika dia mulai bisa menerima kehadiran makhluk lain, dia ditinggal sendiri. Seperti dulu. Selalu sendiri.
Tapi apa boleh buat? Sang burung hantu sudah tidak memperdulikannya lagi. Bahkan satu nada saja tidak terdengar. Padahal biasanya, hampir setiap hari, sang burung selalu bernyanyi untuknya.
Dia harus menerimanya. Dia tidak boleh lagi, tergantung dengan sang burung hantu. Meski dia sadar, rasanya sangat sulit sekali. Tapi dia harus mencoba. Dia akan mencoba sekuat tenang, sampai air matanya kering.
Sudah tiba saatnya, dia kembali lagi ke rumahnya. Ke rumahnya yang sepi, yang dulu membuatnya nyaman. Tapi sekarang sudah tidak nyaman lagi. Itu semua karena sang burung hantu.
Tapi di lubuk hatinya yang terdalam, dia selalu berharap, sang burung hantu akan kembali. Tapi yah, semua itu tergantung dengan sang burung. Dia tidak bisa memaksanya.
Jadi, apakah sang burung hantu akan kembali mengawasinya? Hanya waktu yang bisa menjawabnya.

Saturday, July 30, 2005

Kodokku sayang

AAKKHH....SENANGNYA.

Yuhui...lalalala...>o<...senangnya hatiku. Yes, yes,...HAHAHAHAHA

Aku seneng banget nih. Kenapa? Soalnya aku punya peliharaan baru. Nggak bisa nolak pesonanya. Pesona? Cowok kaleeeee.

Mulai hari ini, aku punya pet. Jenisnya adalaaaaahhh KODOK. Yep, kodok. Eit, bukan sembarang kodok. Tapi itu kodok hias. Warna atasnya hijau, warna bawahnya merah muda.

Cuma bingung nih, dia dikasih makan apa ya? Tadi si kampret cari jangkrik, tapi tokonya kehabisan jangkrik. Selain jangkrik, itu kodok makan apa? Belalang? Bingung nih.

Belum lagi minumnya gimana? Soalnya pemilik sebelumnya, nggak kasih makan selama 2 hari. Duh, kasihan banget tuh kodok.

Terus namanya siapa ya? Belum nemu nama yang bagus. Lagian, nggak tahu aku, dia itu cewek apa cowok. Duh......Gimana dong?????

Sebenernya itu kodok bukan dibeli, tapi dikasih sama temennya kampret. Pas pulang, kampret itu tiba-tiba nyodorin plastik yang ada kodoknya. Begitu ngeliat, aku langsung jatuh cinta. Tuh kan, kekuranganku. Gampang sayang sama sesuatu.

Tapi kira-kira, aku bisa nggak ya ngerawat itu kodok tanpa nama. Takutnya aku nelantarin. Kalo resiko dibuang, nggak bakal. Soalnya bokap nggak tinggal lagi sama aku. Jadi yang perlu dikuatirin, kira-kira itu kodok sejahtera nggak ya?? Soalnya aku nggak mau ngulang kesalahan yang sama kayak ke Susi.

Coba aja tadi si kampret nggak bawa itu kodok, aku pasti nggak bakal begini. Terlanjur sayang. Makanya sekarang, karena aku udah terikat sama tuh kodok, aku bakal berusaha sebaik-baiknya ngerawat dia. Meski sebenernya, aku nggak tahu itu kodok lebih baik tinggal di alam bebas atau di toples??

Eit,...pintu depan kebuka. Si kampret bawa jangkrik. Akhirnya itu kodok dikasih makan. Cuma, kenapa dia nggak makan? Malah diem aja. Sariawan apa? Aduh, jangan dong. Terus gimana, kalo dia nggak mau makan? Apa aku bukan majikan yang baik? Aduh....bingung nih....

Dok, kodok....makan dong!!!!!!!!!!!!!!!!!

Si Empus

Aduh,..... kasihan banget deh.

Di depan rumah, ada kucing belang orange, hitam sama putih. Dia itu lagi hamil. Nggak tahu berapa bulan. (Orang bukan aku yang hamilin. Suer deh. ^o^)

Nah, dulu-dulu itu kucing jarang dateng ke rumah. Soalnya kucing tetangga. Tapi dia suka tidur di teras depan. Kalo nggak dibangku, di bawah bangku. Sejak mbah ku dateng, kucing itu sering di kasih makan.

Kadang kalo ada tulang ayam, ikan atau apapun, sering disisihin buat si empus. Lama-kelamaan kucing itu, jadi sering ngendon dan minta makan di rumah. Kalo dulu dia sering diusir pake sapu, sekarang dia malah dielus-elus —aduh mau tuh dielus-elus. ^o^.

Intinya, dia sering dikasih makan sama orang rumah. Seolah si empus itu, kucing peliharaan. Padahal bukan. Tapi yah, kucing itu emang sering ada di rumah. Jadi ya, biarin aja. Nggak ngerepotin.

Tapi hari ini, nggak ada tulang ayam atau apapun. Yang ada cuma tempe goreng. Pas aku lagi ke teras, itu empus meong keras banget. Kayaknya dia kelaperan.
“Nggak ada makanan pus,” kataku sama kucing itu.
“MEOONGG,” bales si empus.
Nggak tega, aku pun masuk lagi. Soalnya mau dikasih makan apa? Nggak ada.

Nah, pas si nyokap keluar, itu empus mengeong lagi. Nyokap ke dapur, terus nggak tahu kenapa, itu kucing diem. Tiba-tiba nyokap ngomong, “Ya, masa kucingnya mau dikasih tempe.”
“Ha? Tempe? Kucing makan tempe?”
Aku pun keluar. Eh bener, dia lagi makan tempe. Pas udah habis, dia ngeong lagi ngeliat aku. Nyokap bilang lagi, “Gih sana! Kamu kasih tempe lagi. Dia nggak bakal diem, kalo kamu belum ngasih dia makan.”
Aku pun ngambil tempe yang dijulurin sama nyokap. Eh, itu kucing dengan lahapnya makan tempe goreng. Pas udah abis, aku minta lagi sama nyokap.

Aku inget-inget, kalo nggak salah, si empus dulu juga di kasih roti. Dan dimakan juga. Itu kucing emang hebat. Pemakan segalanya.

Pas udah makan potongan ke-3, kucing itu minta dielus. Minta disayang. Aku pun ngelus. Lehernya, badannya, perutnya yang melembung, kepala, sama buntutnya. Pokoknya aku elus tuh kucing. Dia keliatan keenakan —siapa dulu dong yang ngelus? Hehehehe >o<.

Tapi aku jadi inget lagi sama Susi. Susi itu kucingku waktu masih tinggal di Joglo. Aku sayang sama Susi. Dan dia jadi kucing peliharaan. Percaya atau enggak, Susi itu kalo pup sama pipis, di WC. Pernah nyokap pulang dari kerja, ngeliat ada pup di WC. Dia ngomel lah, soalnya dia kira yang abis pup nggak disiram. Tapi besok malemnya, si Susi itu ketanggep kering —apa sih? Jayus deh— lagi pup di WC. Nah, makin sayang aja tuh sama kucing. Kenapa Susi dinamain Susi? Soalnya dulu aku nge-fans sama Susi Susanti.

HAHAHAHAHA, maaf ya mbak Susi, namanya dipinjem buat kasih nama kucing.

Cuma, karena Susi itu cewek, dia pun hamil. Entah siapa, jantan nggak bertanggung jawab yang menghamilinya, tapi perut Susi udah melendung kayak balon. Seandainya aja, Susi dilamar atau dibawa pergi ke rumah sang jantan, kan nasibnya nggak bakalan tragis. ^_^;

Pas hari brojolnya, Susi ngelahirin di bawah tempat tidur. Dengan darah, dan anak-anaknya. Bokap marah besar. Dia pun nyuruh ngebuang anak Susi ke tempat sampah. Aku sampe nangis tuh. Masalahnya aku yang buang.

Kalo nggak salah anaknya ada 5. Aku ngebuang pake kardus. Tapi pas anak-anak itu udah aku buang ke tempat sampah umum, aku masih juga ngeliatin. Apalagi anak-anak baru lahir itu, masih belum nyusu sama ibunya. Tapi udah dipisahin. Meongan mereka, bener-bener bikin aku sedih banget. Sampe sekarang.

Di rumah, Susi yang masih tinggal bareng aku, terus aja tidur. Perutnya membengkak dan keras. Soalnya air susunya nggak keluar. Kata nyokap, perut Susi sakit soalnya nggak bisa nyusuin. Seandainya aku Dr. Dolitle, aku pasti tahu apa yang Susi rasain. Tapi sayangnya aku bukan Dr. Dolitle. Jadi aku nggak tahu apa yang Susi rasain. Tapi yang jelas, dia pasti sakit dan sedih.

Lalu, bokap pun nyuruh buang Susi. Aku ampe nolak. Cuma, waktu itu aku masih di bawah 9 tahun. Gimana mau ngelawan. Akhirnya Susi pun dibuang, Dan lagi-lagi, yang ngebuang adalah AKU. AKU YANG NGEBUANG.

Aku sama bokap naik motor. Aku diboncengin sambil meluk Susi yang melendung. Pas udah jauh, bokap nyuruh lepas. Susi pun dibuang di tempat jauh yang aku nggak tahu tempatnya di mana. Malem hari pula. Pas kami udah jalan, Susi ternyata ngejar.

Aku sampe nangis. Aku bener-bener sedih melebihi waktu kucingku yang lain, ketabrak mobil. Saat itu pun aku nangis bombay. Tapi Susi aku buang. Pake tanganku sendiri. Padahal aku sayang banget sama Susi. Meski dia itu kucing.

Sampe sekarang, aku masih merasa sedih kalo inget hal itu lagi. Kok aku jahat banget ya? Kok aku tega banget ya? Gimana keadaan Susi pas udah aku buang? Dia makan dari mana? Tidur di mana? Apa dia masih hidup?

Percaya atau enggak, saat nulis cerita ini pun, aku nangis. Mungkin kalo ada yang baca, pasti nganggep remeh. “Apa sih? Pake nangis sengaja.” “Jayus banget.” “Terlalu sentiment.” Atau apalah. Aku nggak perduli. Aku sangat sedih. Nggak bisa dilukiskan pake kata-kata.

Dari dulu, aku percaya sama yang namanya reinkarnasi. Kalo misalnya Susi ber-reinkarnasi dan hadir di depanku. Aku mau ngomong satu hal, “Sus, gue minta maaf. Gue bener-bener minta maaf. Seandainya saja, gue dulu udah gede. Pasti mati-matian gue ngebelain elo.”

Dan sejak Susi, aku nggak punya hewan peliharaan lain. Aku nggak mau. Soalnya aku takut. Aku takut aku nggak bisa ngejagain dan ngerawat dengan bener. Aku takut bakal sia-siain hewan itu. Meski mereka cuma hewan, tapi mereka makhluk hidup juga. Tapi sih, alasan yang paling utama, aku nggak mau pisah sama mereka. Sebab aku gampang sayang sama apa pun. Dan rasanya nyakitin banget, harus berpisah sama sesuatu yang kita sayang.

Kadang, aku selalu berpikir. Gimana kalo seandainya, aku dilahirin ke dunia, bukan sebagai manusia. Tapi sebagai kucing. Bagaimana hidupku?

Cuma yah, sekarang aku nggak mau deket sama apa pun. Takut. Dan juga ngerasa bersalah. Rasa bersalah yang amat besar. Yang rasanya, aku nggak tahu harus aku gimanain. Rasa bersalah itu terus menghantui. Seandainya saja aku bisa minta maaf sama Susi. Tapi.... bagaimana mungkin? Rasanya mustahil.

Dan sekarang ada si empus. Aku emang sering kasih makan, sering ngelus. Tapi aku nggak mau deket sama si empus. Takut kalo ada-apa, aku pasti terluka lagi. Aku kapok. Soalnya rasanya sakit banget, dan nggak bisa dilupain seumur hidup. Kayak perasaan bersalahku ke Susi.

Jadi ya, sekarang ini si empus mending deket sama embah aja. Aku nggak mau terlalu perduli. Nggak mau bikin ikatan.

Lebih baik begini. Itu cara yang paling aman. Dan aku nggak bakal terluka atau sedih lagi. Sebab, aku nggak mau terlanjur sayang.

Friday, July 29, 2005

Gomennasai

Baru bangun tidur nih. Tidur siang yang nyenyak. Tapi kemudian, ada SMS masuk.
Deg,....pas baca itu SMS, aku langsung panas dingin. Telapak tangan dan kakiku langsung dingin. Terus terang aja, aku kaget banget. Aku takut. Sangat takut. Ternyata emang udah meledak.
Kalo aja nggak ada kampret, kalo aja nggak ada nyokap, kalo aja nggak ada siapa-siapa, aku pasti udah nangis. Mungkin emang sebenernya aku udah nangis, cuma nggak keluar aja air matanya.
Aku bales SMS itu. Perasaanku waktu bales itu, aku ngerasa bersalaaaaaah banget. Sumpah deh, aku sedih banget. Kayaknya aku udah keterlaluan. Makanya dia bisa SMS kayak gitu. Aku bales SMS-nya, yang bilang kalo aku nggak akan ngerepotin atau nggak akan ganggu dia lagi.
Tapi dia bales lagi, dia malah bilang aku ngambek. He? Emangnya siapa yang ngambek? Apa aku ngambek? Aku bukannya ngambek, tapi aku takut. Aku tahu diri lah. Makanya nggak mau lagi ngerepotin.
Soalnya aku sadar, aku jadi tergantung banget sama dia. Kayaknya aku nggak bisa apa-apa, tanpa dia. Tapi aku akan berusaha sendiri.
Kalo mungkin dia baca, aku cuma mau bilang : “MAAF BANGET, aku nggak akan ngulangin lagi. SEKALI LAGI MAAF. THANKS BANGET, ATAS APA YANG UDAH KAMU LAKUIN BUAT AKU. Makasih banyak. Aku nggak yakin, aku bisa ngebales semua kebaikanmu.”
Dan sekarang, nyokap sama kampret udah nggak ada. Apa aku harus nangis ya???


HUUAAAAMMMM...NYAM....NYAM...

Ngantuk nih. Abisnya semalem begadang sampai jam 3 pagi. Why? Because i’m chat with some one. Sebenernya nggak ada niat chat ampe jam segitu. Lagian, aku juga online jam setengah 2 pagi. Itu juga iseng doang.
Sebenernya sih nggak iseng, dia bilang dia mau online. Makanya aku ol. Kirain dia udah tidur, soalnya nggak ada tanda2 kehadirannya. Eh, ternyata penampakan. Dia invisible.
Ya udah deh, kita ngobrol ngalur-ngidul. Rencanya mo chat cuma setengah jam doang. Eee,...ini sampe satu setengah jam. Emang, setiap chat atau ngobrol langsung sama dia, waktu rasanya terbang —burung kali terbang. Dia emang kalong, aku jadi ketularan deh.
Tapi yang bikin aku jadi kalong bukan dia, tapi Yayuk S. Kenapa pake S? Soalnya itu emang namanya. Heheheh, jayus amat ya. BTT, Yayuk itu bener-bener kalong wewe. Dia tidur bisa pagi, bangunnya siang, tengah hari bolong. Bener-bener rekor. Dia bisa kayak gitu, mungkin karena dulu dia kos. Makanya jam tidurnya nggak tentu. Dia emang bawa pengaruh buruk. Ck..ck..ck...
Tapi kalo soal baik,..hem..jangan ditanya deh. Itu anak yang cablak dan grasak-grusuk —kata Rini lho— bener-bener baik. Sering dipinjemin komik, ngeprint gratis ampe ratusan halaman —pas waktu mo kumpulin buat JS—, bantuin format komputer dll. Mana aku sering ngerepotin dia pula. Yah, dia emang baik banget deh pokoknya. SIP.
Balik lagi ke soal chat, nggak jelas ya, kenapa aku ampe bisa ngobrol lama. Tekor aja nih telkomnet. Yah, paling alasannya ke bonyok cari lowongan di internet. HAHAHAHA ^O^.
Tapi kadang aku tahu, aku sering bikin dia kesel. Soalnya, banyak yang nggak terucap. Sesabar-sabarnya orang, pasti ada batasnya. Nggak tahu kapan dia bakal meledak. Tapi ya, mudah-mudahan aja dia nggak meledak dan masih mau ngobrol lagi.
Cuma ya itu, kok dia sabar banget ya? Mau dengerin, meski nggak jelas aku ngelantur kemana. Yah, mungkin emang dari sononya udah baik.
Rasanya beruntung banget, dikeliling sama temen-temen yang baik hati. Aih, senangnya hatiku.
Seandainya ‘he’ juga baik. Alangkah lengkap kebahagianku.

He's back

Ya Tuhan,.. dia datang lagi. He’s back

Aku tak tahu, apa yang harus kulakukan. Padahal aku sudah berusaha untuk melupakannya. Berusaha untuk tidak mengingatnya. Berusaha meyakinkan diriku sendiri, kalau dia tidak akan datang lagi. Dia tidak akan kembali lagi. Sehingga aku bisa melihat kepada yang lain.

Tapi kenyataannya, dia kembali. Kembali hadir di hidupku. Kembali menghantui setiap mimpi-mimpiku.

Aku baru sadar. Meski aku berlari kemana pun, sekencang apa pun, dia tetap mengikutiku. Seolah ada rantai yang membelenguku untuk terus ada dalam genggamannya. Aku hanya ingin bebas. Bebas menikmati hidup seperti yang lain. Tapi tidak bisa. Itu semua karena dia.

Pernah aku menduga, aku sudah melupakannya. Meninggalkannya. Tapi kenyataannya, aku tidak pernah bisa lepas darinya. Dia selalu datang di saat yang tak terbayangkan. Di tengah aku sedang menikmati keindahan yang lain.

Kenapa dia datang? Tapi kenapa juga dia meninggalkanku? Apa yang diinginkannya? Kenapa tidak membebaskanku? Sampai kapan aku dibelenggu?

Memang, dulu aku selalu mengharapkannya. Selalu memimpikannya baik saat tidur atau pun terjaga. Hanya dia yang ku mau. Tapi kenyataannya, dia malah menghilang tak tentu rimbanya. Meninggalkanku sendirian. Dengan terus berharap dan menunggu. Penantian panjang melelahkan yang tak ada ujungnya.

Namun di saat kucoba untuk melupakan, dia malah datang. Padahal ada yang lain. Tapi karena dia datang, aku tidak bisa memilih yang lain. Sebab dia adalah yang utama. Yang kupuja. Yang kuharap. Yang kutunggu.

Hanya saja, dia tidak memberi jawaban. Dia terus diam membisu. Mengawasiku dari tempatnya yang terlindung. Mencengkeramku dengan kuat.

Seharusnya dia tahu. Sudah berapa banyak, air mata mengalir untuknya. Berapa banyak perban untuk menutup luka yang dia torehkan. Dan berapa seringnya hatiku hancur berkeping-keping. Tidak utuh lagi dan menjadi rapuh. Sangat rapuh.

Tapi dengan kejamnya, dia tidak melepaskanku.

Aku ingin menguburnya jauh-jauh di belakang sadarku. Menatap esok yang penuh liku. Mencari sosok lain yang akan membahagiakanku.

Meski aku sadar sepenuhnya. Aku tidak bisa melupakannya. Tidak bisa mengganti posisinya. Dan terus mencari bayangannya.

Thursday, July 28, 2005

perjumpaan dan perpisahan.

Setiap perjumpaan ada perpisahan. tidak ada yang abadi. Sejak dulu, setiap kali kita berjumpa seseorang, pasti kita akan berpisah dengannya. Berulang kali aku merasakannya. Padahal bersama mereka adalah saat yang menyenangkan. Tapi lagi-lagi harus berpisah. Sebab setiap orang punya tujuan hidup sendiri-sendiri.
Tapi alangkah bahagianya, jika bisa terus bersama-sama selamanya. Namun, meski kita berpisah dengan teman-teman, akan ada teman baru yang menunggu. Kita akan berjumpa dengannya, dan akan juga berpisah. Seperti lingkaran setan yang nggak ada habisnya.
Cuma, perpisahan selalu menorehkan rasa sakit dan pilu di dada. Bahkan terkadang, rasanya nggak mau pisah. Karena sudah saking dekatnya. Tapi meski begitu, perpisahan tetap terjadi.
Tapi kalau mau berusaha, kita masih bisa saling berhubungan dengan mereka. Hanya saja, tidak semuanya utuh seperti sedia kala. Ada yang di laut, di gunung, di ujung dunia, di mana-mana. Komunikasi menjadi penting untuk saling berhubungan. Tapi meski ada komunikasi, jika tidak ada keinginan dari masing-masing orang untuk menjalin hubungan, semua itu sia-sia.
Itulah yang kualami. Aku selalu berpisah dengan orang-orang yang sudah sangat dekat denganku. Sahabat sejak SD, entah ada dimana. Sama sekali tidak ada kabarnya sekarang. Sudah menikah kah? Sudah mempunyai anak kah? Bekerjakah? Di Jakarta kah? Atau dimana? Aku sama sekali tidak tahu. Aku tidak tahu harus mencarinya kemana. Memang, dulu-dulu pas baru berpisah, masih ada kabar berita. Meski cuma selentingan kabar. Tapi sekarang, sama sekali tidak kedengaran. Seolah dia tidak pernah hadir di muka bumi.
Bukan hanya sahabat, tapi teman-teman yang lain. Semuanya menghilang satu persatu. Berpencar setelah berkumpul. Persis seperti bola naganya Dragon Ball. Kalo sudah memanggil Dewa Naga, bola-bola itu akan berpisah. Dan bisa bersama lagi, jika ada yang mengumpulkannya.
Sahabat SMP pun, tidak tahu ada di mana. Apa aku yang salah? Pas baru masuk SMA, masih berhubungan. Tapi lama kelamaan, dia tidak pernah lagi menghubungi. Padahal aku berusaha untuk mengenang lagi kebersamaan kita. Tapi tidak ada tanggapan.
Yang di SMA juga sama. Dia pergi ke mana. Tak pernah mau menghubungiku. Padahal aku berusaha untuk menghubunginya. Hanya basa basi yang sangat basi, setiap kali berbincang di telepon. Tapi lebih dari itu, tidak ada kelanjutannya. Malah harus aku yang menghubunginya. Dan dia tidak mau menghubungiku. Apa yang salah sama diriku? Apa? Padahal aku sungguh menyayanginya. Tapi dia terkesan sudah tidak perduli. Bahkan tidak mau perduli. Karena sikapnya itu, aku tidak mau lagi menghubunginya. Karena aku berpikir, aku sudah kasih umpan, tapi dia tetap tidak mau mengambilnya. Jadi buat apa melakukan hal yang percuma?
Di kampus, tidak ada yang benar-benar menjadi sahabat. Aku dekat dengan mereka semua. Jadi kalo berpisah, tidak akan terasa sangat sakit. Tapi kami tetap berhubungan. Atau karena kami baru saja berpisah, jadi masih kayak biasa. Tapi bagaimana dengan tahun depan? 5 tahun lagi? 10 tahun lagi? Apa mereka akan melupakanku? Apa aku akan melupakan mereka? Apa kami masih berhubungan? Atau sudah tidak lagi seperti yang sudah-sudah?
Tapi tidak semua sahabatku pergi menjauh. Ada Anjar, sahabat cowokku sejak SMA kelas 3. Sampai sekarang, dia masih berhubungan denganku. Dia pun sering ngasih manga dan anime. Ada juga temen deket yang lain —yang tidak bisa kusebutkan satu persatu. Yang masih berhubungan denganku. Meski memang tidak terlalu sering.
Dan sekarang, aku memiliki teman. Sejujurnya aku sendiri tidak tahu, dia itu kategorinya teman atau apa? Atau sahabat? Yang jelas, tidak mungkin pacar.
Dia sangat sabar dan pengertian. Dia baik sekali padaku. Terlalu amat baik dan juga perhatian. Padahal aku sama sekali tidak pernah membayangkan akan dekat dengannya. Tapi suatu hari, aku mengatakan padanya rahasiaku. Rahasia yang selalu kupupuk dan kusimpan rapat-rapat. Dan sejak itulah, aku mulai berhubungan dengannya.
Dia tidak pernah marah pada sifatku yang plin-plan dan angin-anginan. Dengan sabar, selalu mendengarkan. Tidak pernah memaksa, meski kadang sering juga kelepasan.
Apa aku juga akan berpisah dengannya? Berpisah dengan sabahat-sabahat yang betul-betul ku sayang? Aku tidak tahu. Tapi pasti, suatu saat kita pasti berpisah. Sebab seperti yang sudah-sudah, TIDAK ADA YANG ABADI.

Yana, Tika, Sandra? Where are u????

Berisik!!!!!!!

Dia ngomong apa sih?
Berisik! Nggak jelas! Bikin kuping pengang
Ngomong apa kumur-kumur?
Bikin eneq

Tapi dia tetap bersuara
Tetap mangap kayak sapi ompong
Tak perduli sekitar
Bahwa ada orang yang hampir sekarat, mendengar ocehannya

Mual
Aku mual
Entah berapa kali aku mual-mual
Kayak orang ngidam

Ingin kulem mulutnya pake lem aibon
Atau sekalian, ku paku pake kayu
Sebab lebih lama dari ini,
Aku pasti tinggal raga

Kutegur satu kali
Dia mangap 5 kali
Kutegur dua kali
Dia pun mangap 10 kali

Rupanya dia nggak mendengarku
Sebab dia tak punya telinga
Hanya mulut yang dipunyanya
Tak juga punya mata untuk melihat
Atau kulit untuk merasa

Tapi aku terlanjur muntah
Mengeluarkan semua isi perutku
Kepalaku pening dan badan nggak enak
Aku harus di cupang biar sembuh

Benar! Cupang
Cupang di leher dan badan
Yang terbentuk karena uang logam
Dan juga balsam.

Saturday, July 16, 2005

Sang Gembala

Hamparan rumput hijau
Memenuhi pandangan mata
Tak terbatas cakrawala
Yang disinari sinar jingga

Hembusan angin membelai raga
Berkibaran bak bendera
Daun melambai-lambai lemah
Kepada makhluk dibawahnya

Bambu lonjong berlubang-lubang
Ditiupkan suara sumbang
Digubah menjadi riang
Menemani sejak siang

Sang gembala bersiul ringan
Mengiringi kawanan sapi
Ternaknya yang sedang lahap
Memamah rumput ilalang

Satu kata, dua kata
Gembala mulai bercerita
Meski tidak ada yang mendengar
Dia senantiasa berbicara

Hanya satu sapi yang terdiam
Memandang syahdu sang gembala
Sapi ompong yang berdiri dekat
Tanpa bersuara tanpa mencela

Ketika gembala terdiam
Sang sapi mengembu pelan
Meminta gembala untuk berdongeng
Apa saja yang ada di kepala

Tapi matahari sudah lelah
Memancarkan sinar jingga
Malam kelam mulai merambat
Menyelimuti alam dengan misterinya

Gembala pun menggiring sai-sapinya
Menuju ke peraduan malam
Tapi esok dia kembali
Ditemani sapi ompong yang setia

Jahat!!!

Apa aku ini jahat?
Apa aku ini setan?
Apa aku ini sama sekali nggak punya perasaan?
Apa aku ini terbuat dari batu?

Di dadaku ada gejolak
Kemarahan, kekesalan, ketidak pedulian
Bukan kali ini saja
Tapi sepanjang masa

Apa aku ini jahat?
Seberapa jahatnya kah aku?
Kenapa aku tidak bisa mengusir perasaan itu?
Yang terus bersarang di benakku

Aku memang jahat
Mulai dari hati menuju ke otak
Tapi apa daya
Aku sama sekali tak bisa mengusirnya

Kadang aku benci diriku sendiri
Kenapa bisa memiliki perasaan itu
Meski begitu
Semua itu adalah aku

Tapi aku tahu
Aku hanya manusia lemah
Dan aku tidak boleh membenci
Diriku yang seperti itu

Monday, July 11, 2005

Aku lari...

Di awal tahun yang indah, aku memulai sesuatu yang baru. Yang tidak pernah terpikirkan sebelumnya. Aku pergi ke tempat di mana, banyak sekali orang yang berbeda sekali dari dunia ku. Dunia yang biasa dan mewarnai hari dengan hal biasa pula.
Di bawah sinar matahari pagi, aku menuju ke tempat baru itu. Bersama seorang kawan, yang juga mau tahu. Ternyata, banyak sekali orang-orang yang sepertiku. Memiliki impian dan keinginan yang sama. Rasanya sangat menyenangkan.
Di pertemuan itulah, aku melihatnya. Seekor anjing yang menatap teduh dan duduk tegak berwibawa. Mula-mula, aku tidak tidak memperdulikannya. Buat apa? Sama sekali tidak menarik.
Sepulang dari pertemuan itu, aku pindah. Memindahkan semua yang ada bersamaku. Betapa kagetnya aku melihat anjing itu lagi. Sedang menunggui sebuah rumah. Rumah sederhana yang di sekitarnya banyak suara kicauan burung, auman singa, lolongan serigala dan nyanyian alam lainnya.
Ketika melihatku, anjing itu hanya menatap lurus dan mengikuti bayanganku yang lewat di depannya begitu saja. Tapi karena seringnya aku lewat di depannya, dia mulai menggonggong. Pelan tapi mantap.
Aku menoleh ke arah anjing yang sedang duduk di teras rumah. Ku tersenyum tapi aku tidak begitu mengacuhkannya. Aku pun melanjutkan langkahku.
Kali berikutnya, dia menggonggong lagi melihat kehadiranku. Dan begitu seterusnya. Karena sudah merasa akrab, aku pun tersenyum dan berhenti berjalan. Tidak meninggalkannya, tapi malah menatapnya lurus.
Kubuka dengan perlahan-lahan, pagar yang membuat batas di antara kami. Kudekati dengan ragu-ragu, lalu mulai jongkok di hadapannya. Perlahan tapi pasti, kuelus kepalanya. Dia mendengkur nyaman, dan tersungging senyum di bibir tipisku.
Sejak saat itu, setiap kali aku melihat anjing itu, aku sempatkan untuk menemaninya meski sebentar supaya dia tidak kesepian. Kadang malah, aku membawakan makanan untuknya.
Aku jadi senang dan merindukan saat-saat untuk bertemunya Meski belakangan ini aku jarang lewat di depannya dan jarang pula mampir untuk menemani, tapi dia tetap ingat padaku. Meski begitu, anjing itu pun mulai dekat padaku. Malah amat sangat dekat.
Aku tidak keberatan dan senang-senang saja meski anjing itu sudah punya majikan.Aku pun tidak ambil pusing. Karena aku dekat dengan anjing itu, seperti halnya aku dekat dengan makhluk lain.
Tapi lama kelamaan, anjing itu tidak lagi duduk manis diteras rumah. Dia mulai melangkah. Aku tidak tahu kenapa. Anjing itu tidak mau membiarkanku pergi.
Dia maju selangkah, tapi aku mundur selangkah. Dia maju 2 langkah, aku pun langsung mundur 2 langkah dan begitu seterusnya. Dia menggonggong keras-keras berharap aku jangan pergi. Tapi aku tidak bisa terus menemaninya. Aku harus pulang, ke rumahku.
Tapi dia tetap mengikuti. Dia terus mengikuti. Dengan langkah kecil, dia mengikuti aku pergi. Aku semakin gelisah dan panik. Dia terus saja menggonggong sambil mengikuti aku berlari.
Begitu sampai di depan gerbang, langsung kubanting gerbang hitam itu dan kukunci cepat. Aku tidak memperbolehkannya masuk. Dia pun mengeluarkan gonggongan protes. Tapi aku tidak perduli.
Aku tidak ingin dia masuk ke rumahku. Aku tidak mau dia mendekati pekaranganku. Bukan karena aku takut padanya. Bukan karena aku membencinya. Bukan karena aku tidak percaya padanya. Tapi karena, aku tidak mau ada makhluk apa pun masuk ke dalam rumahku.
Ini adalah rumahku. Pekaranganku. Milikku. Aku tidak mau berbagi dengan siapa pun. Dan apa pun. Tidak ada yang boleh masuk. Sebab di rumah inilah aku merasa nyaman dan tenang. Aku merasa terlindungi dan aman.
Kulirik anjing itu yang menatapku sendu. Aku tidak perduli. Ini sudah keputusanku. Aku tidak akan membiarkanmu masuk.
Dia membalik tubuhnya. Aku kira dia mau pulang ke rumah asalnya. Tapi tidak. Dia malah duduk manis di depan gerbang.
Tatapan matanya yang lurus dan yakin, membuatku terenyuh. Tapi aku tetap diam. Rupanya dengan sabar, dia menungguku. Menungguku membuka pintu gerbang supaya dia masuk.
Aku tidak memperdulikannya. Dengan langkah ringan, tanpa ada perasaan bersalah, aku masuk ke dalam rumah. Dan istirahat. Mengistirahatkan jiwa dan raga seperti yang sudah-sudah.
Karena penasaran dan kasihan, kuintip anjing itu dari jendela. Dia masih setia menunggu dengan kesabaran tidak batas. Aku merasa iba sekaligus terharu. Tapi hatiku sudah terlanjur jadi batu. Betapa sabarnya dia menunggu dan betapa keras usahanya untuk masuk, aku tetap tidak akan membukakan pintu.
Sebab sebenarnya aku juga sedang menunggu. Menunggu kekasihku yang sedang pergi jauh ke seberang lautan. Hanya kepada dirinyalah aku akan menyerahkan kunci. Kunci gerbang dan rumahku.
Dan untuk menghargai temanku yang berkaki empat itu, aku pun keluar. Kutatap matanya yang bersinar-sinar gembira melihatku lagi. Ku sunggingkan senyum ke arahnya.
Selama beberapa saat, aku terus menatapnya dari dalam pekarangan. Dia terus menyalak keras minta dibukakan pintu. Tapi aku tetap mematung.
“Pulanglah!”
Dia menyalak keras memprotes perintahku.
“Jangan mengikutiku terus. Jangan mendekatiku. Biarkan aku saja yang mendekatimu.”
Seolah bisa merasakan perasaanku, anjing itu bangkit dan berlalu pergi. Sebelum pergi dia menoleh dan menyalak lembut.
Aku pun tersenyum sambil berucap, “Terima kasih.”

Si Parasit Lajang.....

Sabtu, 10 July 2005. Jam 10 PM.
Hem, ceritanya baru selese baca buku. Buku itu jenis baru. Biasanya aku selalu baca teenlit, novel harlequin dan temannya. Tapi baru kali ini aku baca buku yang bener-bener beda. Katanya sih ini buku esai —gak jelas juga apa arti esai. Buku ini judulnya ‘Si Parasit Lajang’ punyanya mbak Ayu Utami.
Kalo Liza —temen JS— selalu aja ngomongin soal penulis yang satu ini, tapi aku dengan bego dan nggak perdulinya, nggak ngerti sama sekali. Aku kira dia penulis novel lain yang belum aku baca bukunya. Dia —si Liza— nge-fans sama mbak Ayu. Bahkan waktu di Planet Hollywod, pas penutupan JS, dia ampe bawa 3 buku buat minta tanda tangan sama mbak Ayu.
Waktu itu, aku emang bener-bener bego dan nggak perduli. Tapi banyak yang bilang bukunya bagus —termasuk Pak Yayan, sang kepsek JS— selain itu cara penulisannya cerdas. Si Kepsek juga bilang, kalo mbak Ayu itu cewek cerdas dan bisa kelihatan dari caranya bercerita atau menulis. Dan lagi-lagi aku dengan begonya, Cuma bisa diem nggak ngerti mau kasih komen apa.
Nah, sekarang aku baru selese baca bukunya. Wuih, nggak tahu harus ngucap atau komen apa. Kayaknya aku emang bener-bener bebal dan bego, soalnya ada beberapa kalimat yang aku harus baca 2x baru aku bisa ngerti. Bahasanya bahasa tingkat tinggi dengan kata-kata (istilah-istilah) yang banyak banget aku nggak ngerti —ketahuan bener nggak pernah baca buku, ^_^.
Dulu aku nggak ngerti, kenapa Liza ampe nge-fans dan si kepsek bilang dia cerdas, dan sekarang aku masih juga nggak ngerti. Apa ya?? Oh Tuhan, tolonglah hambamu yang super lemotz abis ini.
Tapi meski begitu, mulai dari awal ampe abis, aku ngerasa dia emang cerdas. Mungkin caranya bercerita, aku nggak begitu paham. Tapi isi dari buku itu yang bikin aku heran, “Kok ada ya, cewek hebat gini?”
Pemikirannya bener-bener hebat deh. Ampe salut sendiri. Gimana nerangingnya ya?? Duh, ampe pusing sendiri.
Dari apa yang aku baca, dia itu tahu apa yang dia mau atau pun apa yang dia nggak mau. Yang dia setuju ama apa yang enggak. Yang gak suka dan yang enggak suka. Dan semua itu dikasih alasan yang logis dan masuk akal. Bukan asal jebret, “Gue nggak suka. Tapi gue nggak tahu, kenapa gue nggak suka.”
Semuanya ada penjelasan logika dan dia ngasih contoh banyak untuk menerangkan apa yang lagi dia bahas. Pokoknya hebat bener deh.
Jadi minder sendiri.
Ya ampun, apa bisa kayak ya kayak dia. Cara berpikirnya bikin aku cuma bisa cengo dan spechless. Aku jadi kagum berat deh sama dia. Aku jadi pengen kenal lebih jauh, dan pengen dengerin dia ngomong sesuatu. Meski aku yakin 1000000%, aku nggak bakal bisa ngikutin cara pandang dan pikirnya, dan Cuma bisa cengo melongo kayak sapi ompong.
Emang sih, aku dah kenal sama orang-orang kayak dia. Contohnya aja, si Kepsek sama Pak Sulaks. Tapi kalo sama Pak Sulak, jarang ngobrol. Padahal pengen dengerin cara pikir dan cara pandangnya. Sedihnya hatiku.
Dan sekarang, aku jadi pengen baca lagi bukunya mbak Ayu. Jadi harus ngumpulin duit dulu, terus baru ke Laysin. Borong deh. Atau ntar pas ada pameran di Gramed kayak biasanya, langsung beli!!
Aku tahu, aku nggak mungkin bisa kayak dia. Tapi setidaknya, aku pengen bisa ngikutin cara pikirnya mbak Ayu atau juga Si Kepsek dan Pak Sulaks. Dan salah satu caranya, ya baca buku mereka.
Pokoknya, HARUS BACAA!!!!

Formalin beraksi lagi!?

Ffuuuhhh,.....
Nggak tahu harus mulai dari mana. Udah ngeri duluan sih. Tapi seperti kata si kepsek, “Segala sesuatu harus dimulai dan kamu pasti bisa.” Dan sekarang, aku mau mulai.
Tadi jam 6 magrib, aku nonton berita di Trans TV —mungkin udah pada nonton juga, dan syukur kalo udah pada nonton. Di berita itu di kasih tahu, kalo formalin itu nggak cuma dipake buat daging dan mayat, tapi juga buat ikan asin.
Bayangkan. IKAN ASIN PAKE FORMALIN? HAH? APA LAGI INI??
Begitu denger, pembaca acaranya kasih clue buat berita yang bakal ditayangain abis iklan —aku nggak inget siapa mbak cantik itu—, aku yang baru bangun tidur —tadi tidur jam 5 sore— langsung siaga 1.
Untung kebetulan ada nyokap di sebelah, abis makan rupanya dia. Aku pun tanya, “Mah, emang ikan asin juga dikasih formalin?”
“Iya, ada. Makanya kamu harus hati-hati. Bukan cuma daging ayam, sapi, kambing, ikan basah. Tapi ikan asin juga dikasih formalin,” begitu kata nyokap.
Aku langsung cengo secengo-cengonya. Bukan karena itu bener, soalnya ikan basah pun ada yang dikasih formalin.
ASTAGFIRULLAHALAZIIIMMMMMM...........KENAPA MAKANAN NGGAK ADA YANG BENER???? MO MAKAN AJA SUSAAAAHHHHH.
(geleng-geleng kepala sambil mengelus dada)
Bagi yang belum nonton, aku kasih penjelasan singkat deh soal ikan asin itu, berdasarkan TV tentunya.
Supaya ikan tangkapan mereka laku dan awet, para nelayan, jadiin ikan-ikan mati itu jadi ikan asin. Selain ikan, juga ada cumi dan ikan-ikan kecil yang lebih enak dijadiin ikan asin —salah seorang penggemar ikan asin sih, apalagi kalo makannya pake nasi anget, sambel di cobek terus pake lalapan. Hem,..enak tenan. Biasanya ikan itu dicampur pake garam beryodium, dan dijemur selama 3 hari baru bisa kering. Tapi para nelayan itu nggak mau menunggu selama itu —dengan alasan klasik, yaitu duit— dan mempergunakan formalin sebagai ganti garam beryodium.
Pas ditanya kenapa mau merugikan konsumen dengan pake formalin, yah mereka bilang sih itu tadi. Karena nggak mau lama nunggunya. Padahal, formalin itu bisa merusak kesehatan. Kata sang pembaca berita, formalin itu bisa bikin sesak nafas dan juga bisa bikin ketemu sama Yang Maha Kuasa —alias koit, mati, meninggal, tewas, wafat dan sebagainya itu. Apa sih yang diserang sama zat bernama formalin itu? Yang diserang adalah ginjal dan liver kita.
Nggak usah pake tahu apa yang diserang, tahu itu obat pengawet mayat aja udah merinding bulu romaku. Masa sih, obat buat mayat kita makan! Ya ampun, pliz dong ah.
Aku langsung ngeri dan ilfil duluan sama ikan asin. Tapi di berita itu juga di kasih tahu tanda-tanda ikan asin yang pake formalin. Bagi yang suka belanja, dan suka ikan asin, harap perhatikan baik-baik ciri-ciri di bawah ini. Dan bagi yang nggak suka belanja, apa lagi yang nggak suka ikan asin, ya udah, BYE.
Tanda-tandanya yaitu :
1. Ikan yang dikasih formalin, warnanya bagus. Sedangkan yang pake garam, warnanya butek dan jelek.
2. Kalo dipotek —Bahasa Indonesianya apa ya? Dipatahin mungkin— dia alot banget dan nggak tugel-tugel —aduh ini mah bahasa jawa. Bahasa Indonesianya patah. Sedangkan kalo yang pake garam, langsung patah.
Meski aku nggak pernah belanja ke pasar, ataupun ke supermarket, aku perhatiin dengan seksama penjelasan di TV itu. Aku rekam di memori otak dan nggak kedip barang sedetik pun.
“Gile bener. Jadi ngeri sama ikan asin,” kataku takjub waktu itu. Lalu aku melanjutkan bertanya, pada nyokap yang ada di sebelah, “Mah, selain itu tanda-tandanya apa lagi?”
“Pokoknya kamu perhatiin deh. Yang namanya benda amis, nggak perduli itu ikan, ayam, daging sapi atau kambing,udang, cumi, kalo nggak dilalerin, kamu harus curiga.”
Berarti, kita harus bergantung sama binatang buat tahu makanan itu sehat apa enggak. Dalam kasus ini, adalah laler atau lalat atau the fly. Sedangkan dalam ayam tiren yang dulu itu, kucing.
Aku jadi heran lagi, “Emang ikan atau udang juga ada yang dikasih formalin?”
“Ada. Biasanya sih dicuci,” jawab nyokap santai.
“Dicuci?”
“Iya, dicuci. Biar keliatan bagus dan awet.”
Dzigggg..............
Aduh, nggak tahu harus ngeluh apa lagi. Ikan sama udang kan salah dua makanan kesukaanku —makanan kesukaanku banyak. Alias pemakan apa aja, tapi jelas yang bersih dan sehat lho.
Apalagi di rumahku itu, seminggu sekali pasti makan ikan. Mungkin karena nyokap yang lahir di daerah laut —asalnya dari Pacitan. Aku juga lahir di sono, meski nggak bisa bahasa Jawa— seneng banget ama ikan, jadinya kalo dia nggak makan ikan rasanya nggak afdol.
“Terus gimana dong?” tanyaku panik.
“Udah, kamu tenang aja. Segala macam makanan yang ada di rumah itu bersih dan sehat,” ujar mama tenang. “Makanya, kamu sekali-kali belanja ke pasar dong!”
“Gogah deh. Ntar aja, kalo dah mo kawin,” jawabku asal. “Mending belanja ke supermarket.”
“Eit, jangan. Jangan belanja di supermarket. Mending belanja di pasar tradisional aja. Itu lebih aman.”
Emang sih, berdasarkan penjelasan dari sang nyokap tercinta yang tahu seluk beluk soal makanan yang sehat meski dia bukan dokter atau dari dinas POM, lebih aman belanja di pasar. Soalnya kita bisa liat sendiri, barang yang mo dibeli kayak apa. Bisa dicium, dipegang, diangkat, diemek-emek —apa coba? ^_^;. Sedangkan kalo di supermarket, biasanya udah dibungkusin dan nggak ada lalernya biar kita tahu itu makanan beres apa enggak. Pokoknya harus ekstra hati-hati, milih makanan yang sehat.
Aku jadi tambah ngeri, kalo mau makan di luar. Alias jajan di warung. Jadinya setiap kali aku pergi, kalo misalnya makan, nggak pernah aku pesen daging. Apa pun itu. Mau ikan kek, ayam kek, sapi kek, cumi kek, kerang kek, udang kek, apalagi kakek-kakek (apa sih? Jayus bener deh ^_^;)
Dan sekarang, nggak tahu deh mau bilang apa. Cuma pengen pesen. Bagi siapa pun orang yang perduli sama kesehatannya, HATI-HATI DALAM MEMILIH MAKANAN.
OK. Selamat makan deh.

Nyamuk nakal

PLAKKK...
Nyamuk sial, apa sih yang kau mau?
Aku tak punya darah untuk kau hisap
Bahkan aku sendiri membutuhkan darah

Pergi sana, jangan ganggu aku
Aku sedang sibuk menatap diriku
Yang terkurung di dalam batu
Tak bisa keluar, dari dunia itu

Seandainya kau bisa membawaku
Keluar dari penjara itu
Pasti dengan senang hati
Akan kuberikan darahku padamu

Tapi kau sudah keburu mati
Di kedua tangan dinginku ini
Padahal hanya kaulah harapanku
Untuk menghirup lagi angin duniawi